Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Permintaan Impor Melemah, Harga Kedelai Merosot

Harga kedelai jatuh ke level terendah dalam satu pekan di tengah kekhawatiran permintaan dari China akan melemah.
Nenden Sekar Arum
Nenden Sekar Arum - Bisnis.com 23 April 2014  |  15:24 WIB

Bisnis.com, KUALA LUMPUR - Harga kedelai jatuh ke level terendah dalam satu pekan di tengah kekhawatiran permintaan dari China akan melemah.

Berjangka untuk pengiriman Juli turun sebanyak 0,4% menjadi US$14,65 per bushel di Chicago Board of Trade.

Oil World memprediksi laju ekspor kedelai dari Amerika Serikat dan Amerika Selatan akan melambat hingga akhir musim karena permintaan China menurun disebabkan terpenuhinya stok.

Sementara itu, Commonwealth Bank of Australia mencatat adanya laporan China akan segera melelang 3 juta metrik ton cadangan negara yang setara dengan sepertiga total persediaan.

"Lelang tersebut bisa memiliki konsekuensi negatif bagi permintaan impor di masa depan," ujar Luke Mathews, Ahli Strategi Komoditas kepada Bloomberg, Rabu (23/4/2014).

Departemen Pertanian AS mengatakan impor oleh China anak naik sekitar 15% menjadi 69 juta ton dibandingkan dengan tahun sebelumnya. China membeli lebih dari 60% dari kedelai yang diperdagangkan secara global.

Sementara itu, gabungan ekspor dari Brasil, Argentina dan AS akan berada pada posisi 45,09 juta ton dari April hingga September, atau menurun dibandingkan periode yang sama tahun lalu sebanyak 46,68 juta ton.

Ekspor diprediksi akan melambat setelah pengiriman sebanyak 50,73 juta ton pada para pertama musim yang dimulai 1 Oktober.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kedelai
Editor : Rustam Agus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top