Selasa, 02 September 2014 RSS Feed Bisnis TV Photos ePaper Indonesia Business Daily

HARGA KARET: Makin Anjlok

Immanuel Giras Pasopati   -   Jum'at, 07 Juni 2013, 15:48 WIB

BERITA TERKAIT

BISNIS.COM, TOKYO—Harga karet turun untuk hari ketiga setelah mata uang Jepang menguat, mengurangi daya tarik kontrak berjangka berdenominasi yen, dan kekhawatiran bahwa melambatnya perekonomian akan mengurangi permintaan.

Nilai kontrak untuk pengiriman November di Tokyo Commodity Exchange turun sebanyak 1,7% menjadi 243,6 yen per kilogram (US$2.514 per metrik ton), level terendah sejak 18 April. Penurunan nilai kontrak untuk tahun ini menjadi 19%.

Mata uang Jepang menguat pekan ini setelah Perdana Menteri Shinzo Abe gagal untuk mengesankan investor dalam pidato pekan ini yang merinci strategi pertumbuhan ekonomi. Adapun klaim pengangguran AS menurun pekan lalu sebelum laporan hari ini diproyeksikan akan menunjukkan pertumbuhan payrolls, memicu perdebatan tentang kelanjutan pembelian obligasi Federal Reserve.

Berdasarkan rerata estimasi dari 34 ekonom, ekspor China mungkin telah tumbuh 7,1% pada Mei dari tahun sebelumnya, kurang dari proyeksi setengah bulan sebelumnya sebesar 14,7%. Sementara survei Bloomberg News menunjukkan, pertumbuhan impor mungkin melambat menjadi 6,9% dari bulan April sebesar 16,8%.

Karet untuk pengiriman September di Shanghai Futures Exchange sedikit berubah menjadi 18,260 yuan (US$2.975) per ton. Menurut Institut Penelitian Karet Thailand, karet free on-board turun 0,3% menjadi 87,90 baht (US$2,87) per kilogram, level terendah sejak 3 Mei.

Suwit Chaikiattiyos, wakil direktur jenderal di Departemen Pertanian, yang merupakan perwakilan Thailand di International Tripartite Rubber Council mengatakan, para pejabat senior dari Thailand, Indonesia,dan  Malaysia akan bertemu pekan depan untuk membahas langkah-langkah untuk membatasi pasokan dan mengurangi volatilitas harga.


Source : Bloomberg

Editor : Martin Sihombing

Ikuti berita Bisnis.com melalui smartphone Android dengan aplikasi Android Apps Bisnis.com. Download di Google Play!
 

Comments :

DISCLAIMER:

Komentar yang tampil menjadi tanggungjawab sepenuhnya pengirim, bukan merupakan pendapat atau kebijakan redaksi BISNIS.com. Redaksi berhak menghapuskan dan atau menutup akses bagi pengirim komentar yang dianggap tidak etis, berisi fitnah, atau diskriminasi suku, agama, ras dan antargolongan.