Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Batu Bara Memanas, Laba United Tractor (UNTR) Naik 103 Persen

Emiten alat berat grup Astra, PT United Tractors Tbk. (UNTR) mencatatkan pertumbuhan pendapatan dan laba bersih pada kuartal III/2022 berkat harga batu bara.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 31 Oktober 2022  |  22:00 WIB
Batu Bara Memanas, Laba United Tractor (UNTR) Naik 103 Persen
Presiden Direktur PT United Tractors Tbk (UNTR), Frans Kesuma (kedua kanan), didampingi jajaran direktur, Iwan Hadiantoro (kiri), Iman Nurwahyu (kedua kiri), Loudy Irwanto Elias (ketiga kiri), Idot Supriadi (ketiga kanan), dan Edhie Sarwono (kanan) usai Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) di Jakarta, Jumat, 8 April 2022. - dok. UNTR
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten alat berat grup Astra, PT United Tractors Tbk. (UNTR) mencatatkan pertumbuhan pendapatan dan laba bersih pada kuartal III/2022 berkat naiknya harga batu bara.

Berdasarkan laporan keuangan per 30 September 2022, emiten berkode UNTR ini mencatatkan pendapatan bersih sebesar Rp91,5 triliun atau meningkat 58 persen jika dibandingkan dengan periode yang sama tahun 2021 sebesar Rp57,82 triliun.

Masing-masing unit usaha yaitu mesin konstruksi, kontraktor penambangan, pertambangan batu bara, pertambangan emas, dan industri konstruksi secara berturut-turut memberikan kontribusi sebesar 30 persen, 36 persen, 27 persen, 6 persen dan 1 persen terhadap total pendapatan bersih konsolidasian.

Rinciannya, pertumbuhan signifikan pada lini bisnis pertambangan batu bara naik 138 persen menjadi Rp24,36 triliun.

Lini bisnis mesin konstruksi United Tractors mencatatkan pertumbuhan 74 persen menjadi Rp27,4 triliun pada kuartal III/2022 ini. Selanjutnya, lini bisnis kontraktor penambangan mencatatkan pendapatan Rp33,2 triliun, atau naik 37 persen dari periode yang sama tahun lalu.

Sisanya, lini bisnis pertambangan emas turun menjadi Rp5,75 triliun dari Rp6,47 triliun, lini bisnis industri konstruksi turun menjadi Rp729 miliar miliar dan lini bisnis energi baru membukukan pendapatan Rp27 miliar.

Seiring dengan pelemahan nilai tukar rupiah, United Tractors mencatatkan rata-rata nilai tukar naik 7 persen menjadi Rp15.247 per dolar AS.

Sementara itu, beban pokok pendapatan juga mengalami kenaikan dari Rp44,3 triliun menjadi Rp66,25 triliun pada kuartal III/2022. Hal ini membuat laba bruto UNTR naik 87 persen menjadi Rp25,27 triliun dari Rp13,52 triliun.

Setelah dikurangi berbagai beban yang berhasil diefisienkan, UNTR mencatatkan laba setelah pajak yang diatribusikan kepada pemilik entitas induk atau laba bersih senilai Rp15,9 triliun, melesat 103 persen dari Rp7,8 triliun pada kuartal III/2021.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

untr united tractors batu bara
Editor : Pandu Gumilar
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top