Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rezim Erick Thohir Klaim Turunkan Utang PLN Rp93 Triliun!

Erick Thohir menyebut selama hampir tiga tahun menjabat berhasil membantu PLN menurunkan utang sebesar Rp93 triliun.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 22 September 2022  |  00:00 WIB
Rezim Erick Thohir Klaim Turunkan Utang PLN Rp93 Triliun!
Menteri BUMN Erick Thohir memberikan sambutan saat acara pelepasan tim Jelajah BUMN 2022 di Jakarta, Rabu (14/9/2022). Bisnis - Arief Hermawan P
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Menteri BUMN Erick Thohir menyebut selama hampir tiga tahun menjabat telah berhasil membantu PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) atau PLN menurunkan total utang 19,4 persen atau Rp93 triliun menjadi Rp407 triliun.

"Berkat dorongan dari kami dan pengawasan dari Komisi VI, utang PLN sekitar Rp500 triliun ketika kita sama-sama mulai melakukan transformasi, sekarang utang PLN sudah turun menjadi Rp407 triliun, selama hampir tiga tahun," jelasnya dalam Rapat Kerja di Komisi VI DPR, Rabu (21/9/2022).

Menurutnya, selama periode 2020--2022 terjadi percepatan pembayaran dan pelunasan agar PLN bisa siap bertransformasi menghadapi industri hijau dan kehidupan masyarakat di dunia digital saat ini.

Dia menegaskan percepatan pembayaran utang tersebut sebagai bagian dari menyehatkan arus kas PLN, sehingga pelayanan tetap dapat menjadi prioritas perusahaan.

Lebih lanjut, PLN mendapatkan alokasi penyertaan modal negara (PMN) sebesar Rp10 triliun pada 2023. PMN tersebut lanjutnya, harus dipastikan sesuai peruntukannya agar masyarakat di wilayah tertinggal mendapatkan akses listrik.

"Jadi kalau masyarakat di perkotaan mendapatkan akses kelistrikan dan industri juga di masyarakat pedesaan juga harus dapat hak yang sama," katanya.

Lebih jauh, listrik saat ini sudah menjadi kebutuhan sebagai bagian dari progres digitalisasi akses pendidikan dan bagian kesejahteraan masyarakat, UMKM, bekerja, berdagang, belajar membutuhkan ini digitalisasi.

"Di PLN untuk pembentukan holding dan sub holding yang baru saja terjadi. Kami mencoba merapikan mana yang PSO mana yang aksi korporasi," terangnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

erick thohir PLN menteri bumn
Editor : Nancy Junita
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top