Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

5 Anak Usaha Bayan BYAN Cabut Gugatan terhadap BKPM, Operasional Makin Mulus

PTUN Jakarta menetapkan secara resmi permohonan pencabutan gugatan 5 anak usaha Bayan Resources kepada BKPM sehingga operasional kembali lancar.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 27 Juli 2022  |  15:41 WIB
5 Anak Usaha Bayan BYAN Cabut Gugatan terhadap BKPM, Operasional Makin Mulus
Aktivitas di pelabuhan PT Bayan Resources Tbk. PTUN Jakarta menetapkan secara resmi permohonan pencabutan gugatan 5 anak usaha Bayan Resources kepada BKPM sehingga operasional kembali lancar. Istimewa
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pertambangan batu bara milik konglomerat Low Tuck Kwong, PT Bayan Resources Tbk. (BYAN) resmi mencabut gugatannya terhadap Menteri Investasi/Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM).

Manajemen Bayan Resources menjelaskan, kelima anak usahanya, yakni PT Bara Sejati (BS), PT Cahaya Alam (CA), PT Dermaga Energi (DE), PT Orkida Makmur (OM), dan PT Sumber Api (SA), yang dimiliki secara langsung dan tidak langsung melalui Kangaroo Resources Pty. Ltd menerima surat dari PTUN Jakarta.

"Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta menetapkan secara resmi permohonan pencabutan gugatan 5 anak usaha kepada BKPM," papar manajemen Bayan dalam keterangannya, Rabu (27/7/2022).

Gugatan kepada BKPM sebelumnya diajukan pihak BYAN terkait penyesuaian izin usaha pertambangan (IUP) pada tahap kegiatan eksplorasi dan operasi produksi komoditas batu bara.

Pencabutan gugatan dilakukan karena BS, CA, DE, OM, dan SA telah menerima konfirmasi tertulis dari pemerintah tentang jangka waktu IUP tahap eksplorasi dan operasi produksi.

"Jangka waktu operasi dan luas wilayah izin usaha pertambangan (WIUP) tidak mengalami pengurangan sehingga tidak berdampak terhadap cadangan batu bara dan kelangsungan usaha BYAN," imbuhnya.

Dengan pencabutan gugatan ini, BS, CA, DE, OM, dan SA dapat meneruskan kembali kegiatan operasionalnya yang selama ini terhambat.

Pada penutupan perdagangan Rabu (27/7/2022), saham BYAN naik 1,32 persen atau 875 poin menjadi Rp66.925. Kapitalisasi pasarnya sejumlah Rp223,08 triliun dengan valuasi PER 10,55 kali.

Sepanjang 2022, saham dengan harga tertinggi di Bursa Efek Indonesia itu menanjak 147,87 persen seiring dengan memanasnya harga batu bara dan kinerja perseroan.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bayan resources BYAN Kinerja Emiten batu bara gugatan Low Tuck Kwong
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top