Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Dibuka Bervariasi, Investor Khawatir Resesi Ekonomi

Wall Street dibayangi kekhawatiran pasar terhadap risiko resesi ekonomi, bergerak bervariasi setelah menguat saat pra pembukaan.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 06 Juli 2022  |  20:41 WIB
Wall Street Dibuka Bervariasi, Investor Khawatir Resesi Ekonomi
Karyawan berada di Bursa Efek New York (NYSE) di New York, AS, Senin (27/6/2022). Bloomberg - Michael Nagle
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street dibuka bervariasi seiring dengan langkah investor yang mewaspadai risiko resesi ekonomi dan lonjakan inflasi.

Pada awal perdagangan Rabu (6/7/2022) S&P 500 dibuka di wilayah yang sedikit positif setelah berfluktuasi antara keuntungan dan kerugian kecil selama sesi pra-pasar. Dow Jones Industrial Average dan Nasdaq juga bergerak sedikit ke atas.

Pukul 20.30 WIB, Dow Jones berbalik melemah 0,03 persen, sedangkan Nasdaq naik 0,03 persen.

Mengutip Yahoo Finance, prospek penurunan ekonomi yang mendalam telah memicu volatilitas yang sedang berlangsung di pasar, karena investor mempertimbangkan apakah inflasi dan siklus pengetatan Federal Reserve yang lebih agresif akan mengekang pertumbuhan hingga berujung pada resesi ekonomi.

Beberapa data ekonomi utama, dari sentimen konsumen hingga indeks pengeluaran dan manajer pembelian, masing-masing telah melunak atau berubah lebih rendah dalam cetakan baru-baru ini.

"Perlambatan berbasis luas dalam belanja konsumen secara keseluruhan telah berlangsung tahun ini, dipimpin oleh penurunan dalam kategori barang, dengan layanan memberikan sedikit cara untuk mengimbangi," tulis Jonathan Miller dari Barclays dalam catatan baru-baru ini.

Sementara itu, Bursa Asia kompak melemah pada perdagangan hari ini seiring dengan kekhawatiran terhadap risiko resesi ekonomi, anjloknya harga minyak, dan peluang lockdown lanjutan di China.

Bursa Asia cenderung melemah pada Rabu (6/7/2022). Topix turun 1,23 persen, Nikkei 225 turun 1,2 persen, Hang Seng turun 1,22 persen, Kospi anjlok 2,13 persen. 

Dari dalam negeri, IHSG parkir pada posisi 6.646,41, turun 0,85 persen atau 56,85 poin. Sepanjang perdagangan hari ini, IHSG bergerak pada rentang 6.602,89 - 6.706,91.

Mengutip Bloomberg, saham Asia tergelincir karena kekhawatiran global resesi ekonomi serta jatuhnya harga minyak teredam sentimen. Penurunan di saham Asia terjadi meskipun saham AS pulih sebagian besar kerugian mereka dalam sesi perdagangan yang bergejolak semalam.

Berita tentang AS mendorong Belanda untuk melarang ASML Holding NV dari menjual teknologi pembuatan chip ke China semakin melukai sentimen meskipun ada pembicaraan baru-baru ini tentang potensi penurunan tarif.

Sementara itu, Shanghai sekali lagi akan melakukan pengujian massal di beberapa kabupaten di tengah maraknya kasus Covid, menyalakan kembali kekhawatiran bahwa China akan mengembalikan penguncian yang ketat.

Ekuitas Asia telah terjebak konsolidasi beberapa bulan terakhir karena investor menimbang suku bunga yang lebih tinggi dan prospek penurunan ekonomi yang didorong oleh peningkatan inflasi. Namun, narasi inflasi puncak sedang dibangun sebagai Federal Reserve meningkatkan kampanye pengetatan kebijakannya.

"Ini terlalu dini, dalam pandangan kami, untuk berpikir bahwa kekhawatiran inflasi sudah berakhir,” kata Frank Benzimra, kepala ekuitas Asia strategi di Societe Generale, dalam wawancara TV Bloomberg.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

wall street bursa as Resesi Inflasi
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top