Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Citigroup Ramal Harga Minyak Bisa Merosot ke US$65 per Barel di Akhir 2022

Citigroup membandingkan pasar energi saat ini dengan krisis tahun 1970-an.
Farid Firdaus
Farid Firdaus - Bisnis.com 05 Juli 2022  |  14:54 WIB
Citigroup Ramal Harga Minyak Bisa Merosot ke US$65 per Barel di Akhir 2022
Tangki penyimpanan minyak di California, Amerika Serikat - Bloomberg/David Paul Morris
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Citigroup Inc. mewanti-wanti harga minyak mentah acuan global dapat merosot ke US$65 per barel pada akhir tahun ini dan anjlok hingga ke US$45 per barel pada akhir 2023 jika resesi ekonomi melumpuhkan permintaan.

Melansir Bloomberg, Selasa (5/7/2022), outlook harga minyak yang ditulis analis Citigroup itu didasarkan pada tidak adanya intervensi oleh produsen OPEC+ dan penurunan investasi minyak. Adapun sejumlah analis termasuk Francesco Martoccia dan Ed Morse terlibat dalam riset tersebut.

Harga minyak Brent, patokan minyak mentah global, terakhir diperdagangkan mendekati US$113 per barel.

Minyak telah melonjak tahun ini setelah invasi ke Ukraina, dan bank-bank di dunia sekarang mencoba untuk memetakan arahnya untuk 2023 karena para bank sentral menaikkan suku bunga dan risiko resesi meningkat.

Pandangan Citigroup juga membandingkan pasar energi saat ini dengan krisis tahun 1970-an. Saat ini, para ekonom bank sebenarnya tidak mengharapkan AS untuk masuk ke dalam resesi.

"Untuk minyak, bukti historis menunjukkan bahwa permintaan minyak menjadi negatif hanya dalam resesi global terburuk. Tetapi harga minyak jatuh di semua resesi hingga kira-kira biaya marjina" kata analis Citi dalam catatan 5 Juli.

Sementara itu, di pasar gas alam, Jerman mengatakan kekurangan gas dapat memicu keruntuhan seperti Lehman Brothers, karena kekuatan ekonomi Eropa menghadapi prospek bisnis dan konsumen yang kehabisan daya pada titik yang belum pernah terjadi sebelumnya.

Pipa utama Nord Stream yang membawa gas Rusia ke Jerman akan ditutup pada 11 Juli selama sepuluh hari pemeliharaan, dan ada kekhawatiran yang berkembang bahwa Moskow mungkin tidak membukanya kembali.

Pemimpin Kelompok Tujuh sedang mencari cara untuk mengekang pendapatan gas Rusia, yang membantu membiayai invasi ke Ukraina, dan mendukung investasi LNG baru. Sementara negara-negara miskin yang membangun sistem energi di sekitar gas murah sekarang berjuang untuk membelinya.

“Ini adalah tahun 1970-an untuk gas alam. Dunia sekarang memikirkan gas seperti dulu memikirkan minyak, dan peran penting yang dimainkan gas dalam ekonomi modern dan kebutuhan akan pasokan yang aman dan beragam telah menjadi sangat terlihat.” kata Kevin Book, direktur pelaksana di ClearView Energy Partners LLC, sebuah perusahaan riset yang berbasis di Washington.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga minyak mentah citigroup harga minyak brent resesi ekonomi

Sumber : Bloomberg

Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top