Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Rupiah Tembus Rp14.730 per Dolar AS Pagi Ini, Cari Tahu Penyebabnya!

Selain rupiah, won Korea Selatan terpantau kembali melemah 0,31 persen, lalu baht Thailand yang turun 0,09 persen, ringgit Malaysia turun 0,03 persen di hadapan dolar AS.
Mutiara Nabila
Mutiara Nabila - Bisnis.com 15 Juni 2022  |  09:24 WIB
Rupiah Tembus Rp14.730 per Dolar AS Pagi Ini, Cari Tahu Penyebabnya!
Uang dolar dan rupiah di Dolarindo Money Changer, Jakarta, Selasa (26/4/2022) Bisnis - Himawan L Nugraha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Nilai tukar rupiah terhadap dolar AS kembali melanjutkan pelemahan pada hari ini, Rabu (15/6/2022), seiring dengan pelemahan beberapa mata uang lain di kawasan Asia.

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah dibuka melemah 0,21 persen atau 31 poin sehingga parkir di posisi Rp14.730,00 per dolar AS. Sementara indeks dolar AS pada pukul 09.05 WIB terpantau melemah 0,29 poin atau 0,28 persen ke level 105,22 setelah sebelumnya terus mengalami penguatan.

Sementara itu, mata uang lain won Korea Selatan terpantau juga kembali melemah 0,31 persen, lalu baht Thailand yang turun 0,09 persen, ringgit Malaysia turun 0,03 persen, dan peso Filipina turun 0,23 persen terhadap dolar AS.

Sebelumnya Direktur PT TRFX Garuda Berjangka Ibrahim Assuaibi dalam dalam riset harian mengatakan, untuk perdagangan hari ino, mata uang rupiah berpotensi dibuka berfluktuatif namun ditutup melemah di rentang Rp14.680 - Rp14.730.

Ibrahim mengatakan penguatan indeks dolar sebelumnya terjadi mengikuti rilis indeks harga konsumen AS bulan Mei yang melonjak ke level tertinggi dalam empat dekade 8,6 persen. Oleh sebab itu, para pedagang memperkirakan kenaikan suku bunga oleh The Fed secara agresif untuk mengatasi hal-hal yang tidak terduga.

“Pasar telah bergegas untuk bertaruh pada kenaikan cepat setelah pembacaan inflasi yang tak terduga pada hari Jumat. Kenaikan suku bunga 75 basis poin berturut-turut pada bulan Juni dan Juli mendekati harga penuh, mengirimkan gelombang kejutan di seluruh kelas aset,” ungkap Ibrahim dalam riset harian, Selasa (14/6/2022).

Karena prospek kenaikan suku bunga lebih lanjut oleh The Fed tersebut, tingkat imbal hasil US Treasury tenor dua tahun naik kuat dan berada di level 3,31 persen. Kenaikan tersebut menurut Ibrahim dilihat sebagai tanda resesi yang akan datang.

Sementara itu, di dalam negeri terdapat sentimen positif dari realisasi penyerapan anggaran Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) 2022 dan juga kasus positif Covid-19 di Indonesia yang lebih rendah jika dibandingkan dengan negara lain.

Adapun secara keseluruhan, anggaran PEN terealisasi sebesar 20,9 persen atau Rp 95,13 triliun dari Rp 455,62 triliun. Sedangkan rinciannya, dari segi penanganan kesehatan, anggaran PEN terserap 20 persen atau Rp 24,46 triliun.

Lalu terkait dengan Covid-19, pemerintah menyebutkan tingkat kesembuhan secara nasional telah mencapai 97 persen dan angka kematian 2,58 persen.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as Rupiah nilai tukar rupiah fomc
Editor : Farid Firdaus
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top