Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda
Live

Pergerakan Emas Hari Ini, 12 Mei 2022, Menguat Pasca Dolar AS Turun

Harga emas meroket pada akhir perdagangan Kamis (12/5/2022) WIB, pasca penurunan dua hari beruntun setelah dolar AS tergelincir.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 12 Mei 2022  |  08:51 WIB
Ilustrasi emas batangan -  Bloomberg
Ilustrasi emas batangan - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas meroket pada akhir perdagangan Kamis (12/5/2022) WIB, pasca penurunan dua hari beruntun setelah dolar AS tergelincir di tengah landainya harga konsumen di AS untuk April.

Kendati inflasi melandai ke level 8,3 persen, namun data inflasi tersebut masih lebih tinggi dari perkiraan. Alhasil, kontrak emas teraktif untuk pengiriman Juni terangkat US$12,7 atau 0,69 persen, menjadi ditutup pada US$1,853,70 per ounce.

Sehari sebelumnya, Selasa (10/5/2022), emas berjangka tergelincir US$17,6 atau 0,95 persen menjadi 1.841,00 dolar AS, setelah anjlok US$24,2 atau 1,29 persen menjadi US$1.858,60 pada Senin (9/5/2022), dan menguat US$7,1 atau 0,38 persen menjadi US$1.882,80 pada Jumat (6/5/2022).

Pertumbuhan harga konsumen AS melambat pada April karena harga bensin turun dari rekor tertinggi, menunjukkan inflasi mungkin telah mencapai puncaknya, meskipun kemungkinan akan tetap panas untuk sementara dan menjaga Federal Reserve menaikkan suku bunga untuk mendinginkan permintaan.

Departemen Tenaga Kerja AS melaporkan pada Rabu (11/5/2022) bahwa indeks harga konsumen AS naik 8,3 persen secara tahun ke tahun pada April, sedikit lebih tinggi dari 8,1 persen yang diperkirakan para ekonom. Meskipun angka inflasi April turun dari 8,6 persen pada Maret dan menandai penurunan pertama dalam lima bulan, angka tersebut tetap tinggi, menurut analis pasar.

Membantu emas menguat, indeks dolar, yang awalnya menguat di tengah data indeks harga konsumen (IHK), turun tipis 0,1 persen. Emas juga mendapat dukungan tambahan karena imbal hasil obligasi pemeritah AS dan indeks saham AS melemah.

"Kami memperkirakan harga [emas] akan kembali mengambil isyarat dari imbal hasil riil seiring berjalannya tahun, menghadapi tekanan turun di semester kedua tetapi tetap relatif meningkat terhadap level historis," kata Suki Cooper, Analis di Standard Chartered.

Mengikuti jejak kenaikan emas, perak untuk pengiriman Juli naik 15,1 sen atau 0,7 persen, menjadi ditutup pada US$21,575 per ounce. Platinum untuk pengiriman Juli naik US$42,6 atau 4,5 persen, menjadi ditutup pada US$989,8 per ounce.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

emas Harga Emas Hari Ini dolar as harga emas comex
Editor : Pandu Gumilar

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

To top