Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ramayana (RALS) Bidik Kenaikan Penjualan 20 Persen Tahun Ini

Target Ramayana (RALS) ini lebih tinggi daripada target penjualan 2021 yang sebelumnya dibidik naik 15 persen.
Iim Fathimah Timorria
Iim Fathimah Timorria - Bisnis.com 04 April 2022  |  17:36 WIB
Ramayana (RALS) Bidik Kenaikan Penjualan 20 Persen Tahun Ini
Gerai Ramayana Prime di Cibubur. / Bisnis / Novita Sari Simamora
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — PT Ramayana Lestari Sentosa Tbk (RALS) menargetkan pertumbuhan penjualan yang lebih tinggi pada 2022, seiring dengan proyeksi daya beli masyarakat yang lebih membaik. Momen Ramadan dan Lebaran diperkirakan menjadi salah satu pendorong kinerja tahun ini.

Vice President Director RALS Jane Melinda Tumewu mengatakan perusahaan menargetkan pertumbuhan penjualan sebesar 20 persen pada 2022, lebih tinggi daripada target penjualan 2021 yang sebelumnya dibidik naik 15 persen.

“Menyambut 2022, Ramayana optimistis keadaan ekonomi di Indonesia berangsur membaik dengan menargetkan pertumbuhan penjualan sebesar 20 persen,” katanya ketika dihubungi, Senin (4/4/2022).

Berdasarkan laporan keuangan, pendapatan perseroan sepanjang 2021 mencapai Rp2,59 triliun, naik tipis 2,56 persen dari tahun sebelumnya sebesar Rp2,52 triliun. Jane mengatakan pencapaian penjualan tersebut masih di bawah target awal yang ditetapkan.

Melesetnya realisasi penjualan dari target, sambungnya, tidak lepas dari kondisi daya beli masyarakat yang masih lemah, terutama di segmen menengah ke bawah. Selain itu, penjualan juga terkendala pembatasan operasional gerai-gerai Ramayana akibat penerapan PPKM darurat dan PPKM level 4 pada Juli–Agustus 2021.

Adapun pada momentum festive season tahun ini, Jane memperkirakan kontribusi penjualan bisa sebesar 38 persen, lebih rendah dibandingkan dengan kontribusi Ramadan Lebaran tahun lalu yang mencapai 41 persen.

“Perkiraan kontribusi momen Lebaran lebih rendah dengan harapan penjualan setelah musim Lebaran berlanjut membaik dibandingkan dengan tahun lalu,” tambahnya.

Meski penjualan pada 2021 belum sesuai target, RALS tercatat membalikkan kinerja keuangan pada 2021 dengan mencatatkan perolehan laba tahun berjalan sebesar Rp170,57 miliar. Nilai tersebut meningkat 222,82 persen dibandingkan dengan 2020 ketika perusahaan merugi Rp138,87 miliar.

Analis Mirae Asset Sekuritas Christine Natasya mengatakan capaian pendapatan RALS sepanjang 2021 sejalan dengan estimasi dengan realisasi 97 persen dari perkiraan. Meski demikian, nilai penjualan RALS masih di bawah estimasi konsensus dan hanya mencapai 75 persen dari perkiraan.

Meski perekonomian diperkirakan membaik tahun ini dan mendorong penjualan yang lebih besar, Christine menilai valuasi RALS cenderung melebar. Mirae Asset Sekuritas lantas mempertahankan rekomendasi hold pada saham RALS dengan target harga Rp810 yang didasarkan pada 16x 2022F PE.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rals ramayana ramayana lestari sentosa
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top