Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Dampak Konflik Ukraina dan Rusia, Harga Nikel dan Aluminium Melonjak

Lonjakan harga nikel dan aluminium dipicu oleh tensi geopolitik di Rusia dan Ukraina yang semakin tinggi.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 15 Februari 2022  |  11:55 WIB
Dampak Konflik Ukraina dan Rusia, Harga Nikel dan Aluminium Melonjak
Pekerja melakukan proses pemurnian dari nikel menjadi feronikel di fasilitas pengolahan dan pemurnian (smelter) Pomalaa milik PT Aneka Tambang (ANTAM) Tbk, di Kolaka, Sulawesi Tenggara, Selasa (8/5/2018). - JIBI/Nurul Hidayat
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA – Harga logam industri aluminium dan nikel terus melonjak seiring dengan memanasnya tensi geopolitik antara Rusia dan Ukraina.

Dilansir dari Bloomberg pada Selasa (15/2/2022), harga aluminium sempat naik hingga 2,7 persen ke US$3.220 per ton di London Metal Exchange (LME). Sementara itu, harga nikel juga menguat hingga 2,4 persen ke posisi US$23.610 per ton.

Lonjakan harga kedua komoditas logam dasar ini dipicu oleh tensi geopolitik di Ukraina yang semakin tinggi. Hal tersebut juga ditambah dengan disrupsi pasokan global akibat kenaikan harga energi.

Tensi terhadap kehadiran militer Rusia yang semakin besar di Ukraina memasuki pekan krusial. AS mengatakan invasi Rusia terhadap Ukraina semakin dekat, sementara Rusia menuduh AS gagal memenuhi permintaannya.

“Investor terpengaruh sentimen geopolitik Ukraina di tengah ketidakpastian terkait adanya serangan atau sanksi yang pasti,” jelas analis Guotai Junan Futures Co, Wang Rong dikutip dari Bloomberg.

Pemerintah Rusia telah berulang kali membantah rencana invasi tersebut dan akan terus mengupayakan jalur diplomasi untuk menyelesaikan konflik dengan negara tetangganya.

Adapun, Rusia merupakan produsen utama alumunium dan nikel yang membuat investor khawatir terhadap potensi terhambatnya ekspor. Aksi militer Rusia dapat berimbas pada sanksi ekspor yang akan mengganggu pasokan global kedua komoditas ini.

Alumunium mencatatkan kenaikan harga tertinggi dalam 13 tahun pada pekan lalu dan mendekati rekor all time high di level US$3.380. Pergerakan harga alumunium dipengaruhi oleh berkurangnya pasokan dari Eropa seiring dengan kenaikan harga bahan bakar.

Sementara itu, negara produsen lain, China kembali menghadapi lockdown akibat pandemi virus corona dan pemeriksaan dari aspek lingkungan. Di sisi lain, permintaan terhadap alumunium semakin tinggi seiring dengan transisi dunia ke energi terbarukan.

Wang menambahkan, logam dasar diprediksi akan melanjutkan tren kenaikan harga sepanjang semester I/2022. Hal ini akan ditopang oleh stimulus ekonomi China dan terhambatnya pasokan global.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rusia Nikel logam ukraina aluminium

Sumber : Bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top