Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Wall Street Ambrol Tertekan Rencana The Fed dan Kekhawatiran Omicron

Bursa AS tertekan sentimen penyebaran Omicron dan rencana The Fed menaikkan suku bunga.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 18 Desember 2021  |  04:25 WIB
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Wall Street kembali mencetak rekor tertinggi setelah reli saham-saham teknologi, Selasa (1/9/2020). - Bloomberg
Aktivitas perdagangan saham di New York Stock Exchange. Wall Street kembali mencetak rekor tertinggi setelah reli saham-saham teknologi, Selasa (1/9/2020). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa saham Amerika Serikat anjlok pada perdagangan akhir pekan seiring dengan kekhawatiran pasar terhadap virus varian Omicron dan rencana Federal Reserve mengerek suku bunga.

Pada penutupan perdagangan Jumat (17/12/2021), Dow Jones turun 1,48 persen menjadi 35.366,56, S&P 500 turun 1,03 persen menuju 4.620,55, dan Nasdaq koreksi 0,07 persen ke level 15.169,68

Saham jatuh pada hari Jumat untuk memperpanjang kerugian Kamis, dengan ekuitas mengakhiri minggu yang bergejolak di zona merah karena investor menilai risiko berkelanjutan dari varian Omicron dan sinyal Federal Reserve untuk kemungkinan beberapa kenaikan suku bunga tahun depan, mengutip Yahoo Finance.

S&P 500 dan Dow turun tajam sementara Nasdaq diperdagangkan sedikit lebih rendah setelah aksi jual pada hari Kamis. Dow adalah penghambat terbesar pada hari itu, turun lebih dari 1 persen karena saham keuangan termasuk Goldman Sachs (GS), dan JP Morgan Chase (JPM) tertinggal.

Saham FedEx (FDX) melonjak setelah raksasa pelayaran itu menaikkan perkiraan pendapatan setahun penuh, memberikan hasil fiskal kuartal kedua yang lebih baik dari perkiraan dan mengesahkan program pembelian kembali saham baru senilai $5 miliar.

Rivian (RIVN), sementara itu, melihat saham tenggelam menyusul laporan kuartalan pertama sejak IPO bulan lalu. Pembuat kendaraan listrik itu mengatakan dalam surat pemegang sahamnya bahwa pihaknya memperkirakan akan "kurang beberapa ratus kendaraan" dari target sebelumnya untuk memproduksi 1.200 unit pada akhir tahun ini.

Fokus utama investor minggu ini tetap tertuju pada pandangan terbaru Federal Reserve tentang kebijakan moneter untuk tahun depan, dengan proyeksi bank sentral yang disampaikan pertengahan minggu menunjukkan The Fed dapat menaikkan suku bunga tiga kali tahun depan.

Momok tingkat yang lebih tinggi - dan lingkungan likuiditas yang lebih rendah karena bank sentral juga mempercepat proses pengurangan pembelian asetnya - terus membebani teknologi dengan durasi yang lebih lama dan saham pertumbuhan yang sangat bernilai pada potensi pendapatan di masa depan.

Indeks telah turun 5 persen selama sebulan terakhir hingga penutupan Kamis. Saham beberapa saham teknologi terkemuka memperpanjang penurunan pada hari Jumat, dengan saham Apple (AAPL) turun sekitar 1 persen setelah penurunan hampir 4 persen pada hari Kamis.

Di sisi lain, saham siklus di sektor energi dan keuangan berkinerja lebih baik pada hari Kamis, dengan prospek suku bunga yang lebih tinggi dan pertumbuhan yang lebih kuat terlihat menguntungkan sektor-sektor ini.

"Hal yang harus dipahami investor adalah, kita akan melalui transisi besar dalam kebijakan moneter," Troy Gayeski, kepala strategi pasar FS Investments.

"The Fed telah menjalankan kebijakan darurat bisa dibilang jauh lebih lama dari yang seharusnya, dan karena pertumbuhan pasokan uang melambat karena mereka mengurangi ekspansi neraca dan akhirnya meningkat tahun depan, setidaknya orang akan mengharapkan lebih banyak volatilitas di pasar. Dan itulah yang benar-benar kami lihat bulan lalu."

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street federal reserve omicron

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top