Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bursa AS Jatuh, Tertekan Sentimen Omicron dan Kebijakan The Fed

Saham AS tertekan karena pernyataan yang lebih hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell ditambah dengan kekhawatiran seputar varian Omicron dan dampaknya terhadap perekonomian
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 02 Desember 2021  |  06:41 WIB
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg
Pelaku pasar sedang memantau perdagangan di bursa New York Stock Exchange (NYSE), New York, AS, Senin (20/9/2021). - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Wall Street merosot pada perdagangan Rabu (1/12/2021) seiring dengan kekhawatiran pasar terhadap varian omicron dan sentimen hawkish Federal Reserve.

Dow Jones turun 1,34 persen menjadi 34.022,04, S&P 500 Index turun 1,18 persen menuju 4.513,04, dan Nasdaq turun 1,83 persen ke level 15.254,05.

Saham AS berbalik lebih rendah pada Rabu sore karena pernyataan yang lebih hawkish dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell ditambah dengan kekhawatiran seputar varian Omicron dan dampaknya terhadap perekonomian, mengutip Yahoo Finance. S&P 500, Dow dan Nasdaq masing-masing menghapus kenaikan sebelumnya untuk masuk ke zona merah.

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit AS mengatakan pada hari Rabu pihaknya mengidentifikasi kasus pertama yang dikonfirmasi dari varian Omicron di AS.

AS bergabung dengan lebih dari dua lusin negara lain dalam melaporkan setidaknya satu kasus varian Omicron, yang pertama kali diidentifikasi minggu lalu oleh para ilmuwan di Afrika Selatan.

Perkembangan terakhir memperbaharui kekhawatiran tentang potensi dampak varian baru bagi perekonomian domestik. Sehari sebelumnya CEO Moderna (MRNA) Stephane Bancel mengatakan kepada Financial Times bahwa vaksin COVID-19 perusahaan saat ini kemungkinan akan melihat "penurunan material" dalam efektivitas terhadap Omicron, tetapi masih diperlukan lebih banyak data pada varian tersebut.

Komentar ini, serta ketidakpastian yang sedang berlangsung atas penularan dan tingkat keparahan penyakit yang disebabkan oleh varian baru, juga berkontribusi pada penurunan pasar yang lebih luas yang terlihat pada hari Selasa.

“Pasar tidak menyukai informasi negatif, dan sekarang kami memiliki dua,” Thomas Hayes, Ketua Great Hill Capital, mengatakan kepada Yahoo Finance Live.

"Kami tidak hanya memiliki CEO Moderna yang menyatakan keprihatinan bahwa vaksinnya mungkin tidak memiliki cakupan penuh untuk Omicron, tetapi kemudian ada hawkish Powell yang mengatakan bahwa mungkin kami akan mempercepat tapering dengan beberapa bulan. Itu jelas bukan masalah kecil, karena pasar telah mengantisipasi selama enam atau tujuh bulan bahwa kita akan mendapatkan likuiditas $660 miliar lagi."


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as wall street omicron

Sumber : Yahoo Finance

Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top