Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Waspada! Ini Lima Faktor Pemicu Window Dressing di Akhir Tahun

Window dressing itu tidak harus. Pasalnya, momentum tersebut bukan sesuatu kewajiban bagi para manajer investasi.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 30 November 2021  |  14:29 WIB
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (29/6/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani
Karyawan melintas di dekat layar pergerakan indeks harga saham gabungan (IHSG) di Bursa Efek Indonesia, Jakarta, Selasa (29/6/2021). Bisnis - Fanny Kusumawardhani

Bisnis.com, JAKARTA – Banyak investor berharap Desember akan menjadi musim panen untuk trading saham berkat momentum window dressing. Tapi apakah window dressing itu harus?

Senior Analyst Henan Putihrai Sekuritas Liza Camelia Suryanata mengatakan bila window dressing itu tidak harus. Menurutnya momentum tersebut bukan sesuatu kewajiban bagi para manajer investasi.

“Terlebih ketika IHSG secara teknikal sebenarnya sudah mencapai target konservatif tahun ini di sekitar 6.750,” katanya kepada Bisnis pada Selasa (30/11/2021).

Liza menambahkan terdapat beberapa faktor yang bakal mempengaruhi window dressing tahun ini.

Pertama munculnya varian baru virus Covid dari Afrika Selatan yaitu Omicron yang dipercaya mengandung dua kali lebih banyak mutasi daripada Delta.

Kedua, beberapa negara Eropa kembali menerapkan lockdown serta bersiap untuk serangan Covid yang ke sekian kalinya.
Ketiga, faktor dari dalam negeri seperti pengetatan PPKM pada akhir tahun juga akan memberikan dampak.

Keempat pasar akan cenderung lebih volatile karena selain ancaman varian baru Covid-19 di atas, pasar akan masih dibayangi oleh persiapan kenaikan suku bunga akibat tapering yang bahkan sudah dimulai beberapa negara seperti Korea Selatan dan New Zealand,” imbuhnya.

Dia menilai cepat atau lambat hal serupa akan berimbas pada Indonesia yang sebenarnya masih membutuhkan kebijakan moneter longgar agar mampu mendongkrak belanja masyarakat dan korporasi lebih lagi.

Dia berharap OJK mampu mengakomodir rencana IPO sejumlah perusahaan teknologi demi melancarkan inflow ke pasar modal.

Kelima, pasar Indonesia didorong oleh sektor komoditas akan sulit karena supply and demand global yang terancam macet lagi kembali memperlambat revenue perusahaan yang baru mulai pulih.

“Jadi, untuk target akhir tahun, saya berpendapat jika IHSG masih bisa dipertahankan di atas level support 6.500, atau bahkan mampu ditutup sekitar range resistance 6750-6850 itu akan sudah cukup baik,” pungkasnya.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

saham window dressing
Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top