Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Powell Dicalonkan Kembali, Dolar AS Menguat

Indeks dolar AS yang melacak pergerakan greenback terhadap enam mata uang saingannya naik 0,42 persen menjadi 96,53, tertinggi sejak Juli 2020.
Newswire
Newswire - Bisnis.com 23 November 2021  |  06:02 WIB
Karyawan menunjukan dolar AS di Jakarta, Rabu (3/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti
Karyawan menunjukan dolar AS di Jakarta, Rabu (3/3/2021). Bisnis - Eusebio Chrysnamurti

Bisnis.com, JAKARTA – Dolar AS menguat pada akhir perdagangan Senin (22/11/2021), setelah Presiden Joe Biden menominasikan kembali Gubernur Federal Reserve Jerome Powell untuk masa jabatan empat tahun kedua.

Indeks dolar AS yang melacak pergerakan greenback terhadap enam mata uang saingannya naik 0,42 persen menjadi 96,53, tertinggi sejak Juli 2020. Euro merosot 0,58 persen menjadi 1,1233 dolar, juga terlemah sejak Juli 2020.

Lael Brainard, anggota dewan Federal Reserve yang merupakan kandidat teratas lainnya untuk jabatan itu, akan menjadi wakil ketua, kata Gedung Putih.

"Dengan Powell dicalonkan kembali untuk masa jabatan kedua, itu menunjukkan prospek kebijakan moneter yang kurang dovish daripada di bawah kepemimpinan Brainard," kata analis pasar senior Western Union Business Solutions Joe Manimbo, dikutip Antara.

"Sepertinya ada ruang lingkup yang lebih besar untuk kenaikan suku bunga AS di bawah Powell dengan Powell tetap sebagai Ketua Fed, dan itu secara luas positif untuk dolar," tambah Manimbo.

Euro terseret lebih rendah karena kekhawatiran meningkatnya pembatasan baru Covid-19 di Eropa, dengan Austria memasuki lockdown penuh lainnya dan Jerman mempertimbangkan untuk mengikutinya.

Powell dan Brainard pada Senin (22/11) mencatat dampak korosif inflasi yang tinggi terhadap ekonomi AS dan keluarga-keluaga Amerika dan menjadi sinyal bahwa mengendalikan laju kenaikan harga yang cepat sekarang menjadi prioritas utama bank sentral.

The Fed akan merilis risalah pertemuan FOMC pada Rabu (24/11), yang akan dievaluasi untuk setiap indikasi baru bahwa hal itu dapat mempercepat pengurangan pembelian obligasi dan menaikkan suku bunga lebih cepat dari yang diperkirakan.

Pejabat The Fed Richard Clarida dan Christopher Waller pada Jumat (19/11) menyatakan langkah pengurangan stimulus yang lebih cepat mungkin tepat di tengah pemulihan yang cepat dan inflasi yang memanas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

dolar as jerome powell

Sumber : Antara

Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top