Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

IHSG Sesi I Menguat Tipis, Investor Asing Borong Saham BBCA dan BBRI

Tercatat, 226 saham menguat, 268 saham melemah dan 162 saham bergerak stagnan. Investor asing membukukan net foreign buy sebesar Rp501,59 miliar.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 22 Oktober 2021  |  11:43 WIB
Karyawan mengamati pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menggunakan ponsel di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (6/10/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawan mengamati pergerakan Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) menggunakan ponsel di Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta, Rabu (6/10/2021). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) terpantau menguat pada penutupan perdagangan sesi I, Jumat (22/10/2021).

Berdasarkan data Bloomberg, pada pukul 11.30 WIB IHSG parkir pada posisi 6.635,95 di akhir sesi I, naik tipis 0,05 persen atau 2,92 poin.

Tercatat, 226 saham menguat, 268 saham melemah dan 162 saham bergerak stagnan. Investor asing membukukan net foreign buy sebesar Rp501,59 miliar.

Saham PT Guna Timur Raya Tbk (TRUK) tercatat menjadi top gainervteratas dengan kenaikan 7,5 persen ke level 172 disusul oleh PT Karya Bersama Anugerah Tbk (KBAG) dengan kenaikan 6,78 persen.

Investor asing tercatat membeli saham PT Bank Central Asia Tbk (BBCA) sebesar Rp157,7 miliar, atau terbanyak hingga penutupan sesi I. Menyusul dibelakangnya adalah PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI) senilai Rp88,1 miliar dan PT Adaro Energy Tbk (ADRO) sebesar Rp60 miliar.

Sebelumnya, Analis Sucor Sekuritas Hendriko Gani mengungkapkan penurunan indeks komposit akibat aksi profit taking pelaku pasar karena kenaikan IHSG yang cukup signifikan sepanjang bulan ini.

"IHSG belum koreksi berarti sejak breakout dari level 6.250. Untuk hari ini IHSG berpotensi bergerak mixed melemah dengan support terdekat di level 6579 dan resisten 6693," urainya kepada Bisnis.

Analis Panin Sekuritas William Hartanto mengungkapkan IHSG masih menguji level all time high pada 6.693,46.

"Pelemahan terbatas mengindikasikan bahwa daya beli masih kuat sehingga potensi penguatan IHSG masih besar," katanya.

William memproyeksikan IHSG berpotensi bergerak mixed cenderung menguat dalam range 6.500 hingga 6.693,46.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG prediksi ihsg penggerak ihsg
Editor : Farid Firdaus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top