Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Bos Northstar Waspadai Lazada dan Alibaba sebagai Pesaing Baru GoTo

Menurut Patrick Walujo, perusahaan-perusahaan dan konglomerat China telah melewati banyak pengalaman yang bisa dijadikan modal untuk membuat ekosistem besar di Indonesia.
Herdanang Ahmad Fauzan
Herdanang Ahmad Fauzan - Bisnis.com 28 Agustus 2021  |  16:11 WIB
Bos Northstar Waspadai Lazada dan Alibaba sebagai Pesaing Baru GoTo
Pendiri Northstar Patrick Walujo/www.nsgroup.com -
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA - Kesuksesan Grup GoTo menjadi salah satu pemain besar di ekosistem digital Indonesia tidak membuat para investor mereka berpuas diri. Salah satunya adalah Northstar, investor besar Gojek, yang menilai bukan mustahil akan muncul kompetitor berat baru.

Saat ini, di atas kertas, Grup GoTo yang dimotori Gojek dan Tokopedia memang relatif memimpin pangsa pasar bersama dua kompetitor sesama ekosistem besar lain. Yakni ekosistem kongsi Grab-Emtek dan Sea Group yang dimotori Shopee.

Secara pribadi, pendiri sekaligus Managing Partners Northstar Patrick Walujo menilai persaingan di Indonesia tidak akan berhenti diramaikan oleh ketiga ekosistem terbesar saat ini. 

"Tiga ekosistem ini mungkin yang pertama ya, yang besar, tetapi bukan berarti tidak akan ada pemain baru di sektor ini. Mungkin saya boleh point out, kami tidak boleh meremehkan Lazada dan Ali ekosistem [Alibaba],"  tutur Patrick dalam webinar yang dihelat Indonesia Investment Education (IIE) Sabtu (28/2/2021).

Alasan Patrick secara spesifik mewaspadai Lazada dan Alibaba adalah pengalaman keduanya di China. Kesuksesan beberapa nama baru membuat kejutan di Negeri Panda, menurutnya, bisa dijadikan pelajaran bagi Grup Lazada dan Alibaba maupun konglomerat China lain untuk menciptakan disrupsi baru di Indonesia.

"Kalau kita mau belajar dari China misal, out of nowhere muncul yang namanya Pinduoduo kan, dan mereka saat ini sudah overtake [menyalip] beberapa pemain besar seperti Taobao di ecommerce. Jadi, ini sektor yang penuh inovasi, dan saya pikir pasti akan ada ekosistem baru yang terbentuk," sambungnya.

Patrick juga menggarisbawahi bila saat ini, banyak raksasa ecommerce dunia sedang mengamati persaingan ekosistem digital yang serba ketat di Indonesia. Dan, sepemahamannya, tidak sedikit konglomerat yang sudah menyadari posisi Indonesia sebagai potensi menjanjikan untuk berinvestasi di masa mendatang.

"Saya punya cerita, ada salah satu ecommerce besar dunia yang tertarik masuk Indonesia, tapi mereka memilih belum melakukan itu sekarang. Karena mereka pikir saat ini kondisinya super kompetitif. Tapi pasti akan ada yang masuk lagi," tandas Patrick.

Di luar GoTo, Northstar sampai saat ini terus menjajaki berbagai potensi investasi lainnya. Baik investasi di pasar modal maupun pendanaan ke startup-startup kecil.

Patrick juga mengatakan bahwa sebagai investor, Northstar tidak akan menggunakan profitabilitas sebagai indikator tunggal untuk menanam modal di startup atau perusahaan.

"Matriks yang kami gunakan harus berbeda. Di Northstar misal, kami melihat walaupun misal ini bisnisnya belum ada profit, tapi kalau pangsa pasarnya besar dan ada faktor-faktor lain, kami tetap melihat ini sebagai very good investment," tandasnya.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

northstar lazada Gojek patrick walujo Goto
Editor : Hafiyyan
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top