Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Dividen 2020 Menyusut, Akankah Saham PTBA Mampu ke Atas Level Rp3.000?

Sejumlah analis menaikkan rekomendasi saham PTBA seiring dengan potensi pertumbuhan kinerja. Namun, apakah harga saham pada tahun 2021 mampu memenuhi ekspektasi analis?
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 06 April 2021  |  12:23 WIB
Proses mobilisasi batu bara dari ketinggian 15 meter - 20 meter di Anjungan Tambang Air Laya yang disediakan PT Bukit Asam Tbk. (PTBA)  -  Tim Jelajah Komoditas Bisnis Indonesia
Proses mobilisasi batu bara dari ketinggian 15 meter - 20 meter di Anjungan Tambang Air Laya yang disediakan PT Bukit Asam Tbk. (PTBA) - Tim Jelajah Komoditas Bisnis Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Harga saham PT Bukit Asam Tbk. diproyeksi dapat menembus ke atas level Rp3.000 per saham hingga akhir tahun 2021 seiring dengan potensi pertumbuhan kinerja.

Namun, saat ini saham tampak melesu setelah perseroan mengumumkan dividen yang lebih kecil daripada perkiraan.

Analis NH Korindo Sekuritas Maryoki Pajri Alhusnah mengatakan bahwa pihaknya meningkatkan rekomendasi saham emiten berkode PTBA itu menjadi beli dengan target harga lebih tinggi ke Rp3.280 per saham dari target sebelumnya Rp3.030 per saham.

“Kenaikan peringkat itu mempertimbangkan potensi Averagse Selling Price (ASP) batu bara pada 2021 dan proyek gasifikasi yang akan mulai konstruksi dalam waktu dekat,” tulis Maryoki dikutip dari publikasi risetnya, Selasa (6/4/2021).

ASP PTBA diproyeksi naik di kisaran Rp942.500 per ton pada 2021 seiring dengan adanya sinyal permintaan batu bara yang mulai pulih bersamaan dengan potensi pertumbuhan ekonomi.

Sejalan dengan kenaikan ASP tersebut, PTBA diproyeksi juga dapat memperbaiki kinerja keuangannya pada tahun ini.

Maryoki pun memproyeksi pendapatan PTBA pada 2021 dapat naik 29,7 persen menjadi Rp22,5 triliun dengan bottom line dapat naik hingga 81 persen ke posisi Rp4,3 triliun. 

Untuk diketahui, pada 2020, PTBA mencetak penurunan laba bersih 41,17 persen menjadi Rp2,38 triliun, sedangkan pendapatan melemah 20,48 persen ke posisi Rp17,32 triliun.

Secara terpisah, analis Samuel Sekuritas Dessy Lapagu juga menaikkan target harga saham PTBA untuk tahun ini ke Rp3.200 per saham dari sebelumnya sebesar Rp2.830 per saham.

Hal itu seiring dengan potensi pemulihan kinerja pada tahun ini. Dessy memperkirakan pendapatan PTBA 2021 dapat naik 13,3 persen ke posisi Rp19,6 triliun dengan laba bersih sekitar Rp2,9 triliun.

“Kami memperkirakan adanya pertumbuhan produksi dan penjualan PTBA tahun ini, sejalan dengan pemulihan permintaan dari pasar global,” ujar Dessy dikutip dari publikasi risetnya, Selasa (6/4/2021).

Kendati demikian, saham PTBA melesu pada perdagangan Selasa (6/4/2021). Hingga pukul 11.38 WIB, PTBA terkoreksi 1,57 persen ke posisi Rp2.500 per saham. Sepanjang tahun berjalan 2021, PTBA telah terkoreksi 11,03 persen.

Koreksi yang terjadi terhadap saham PTBA itu setelah pemegang saham memutuskan pembagian dividen PTBA yang lebih rendah dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan (RUPST) untuk tahun buku 2020 yang digelar Senin (5/4/2021), pemegang saham memutuskan hanya membagikan dividen sebesar Rp835 miliar untuk tahun buku 2020.

“Dividen untuk tahun buku 2020 itu dibagikan 35 persen daripada laba bersih Rp2,4 triliun, atau sebesar Rp835 miliar,” ujar Sekretaris Perusahaan Bukit Asam Apollonius Andwie C. saat konferensi pers, Senin (5/4/2021).

Adapun, DPR PTBA untuk tahun buku 2020 menyusut dibandingkan dengan DPR perseroan untuk tahun buku 2019. DPR kali ini pun menjadi pertama kalinya bagi PTBA menebar dividen dengan payout ratio di bawah 50 persen dalam dua tahun terakhir.

PTBA membagikan dividen Rp3,65 triliun untuk kinerja tahun buku 2019, atau setara dengan 90 persen dari total laba bersih yang mencapai Rp4,05 triliun.

Sebagai informasi, DPR perseroan untuk kinerja tahun buku 2019 naik dari tahun sebelumnya. Tercatat, PTBA membagikan dividen 75 persen dari total laba 2018.

Dengan sentimen tersebut, mampukah harga saham PTBA menembus ke atas level Rp3.000 per saham pada akhir 2021 seperti ekspektasi mayoritas analis? Kita tunggu saja...


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

ptba dividen bukit asam rekomendasi saham
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top