Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Perusahaan Hary Tanoe Merger dengan Malacca Straits, Valuasi Rp8 Triliun

Rencana penggabungan perusahaan AVN dan Malacca diharapkan rampung pada kuartal II atau kuartal III/2021.
Ika Fatma Ramadhansari
Ika Fatma Ramadhansari - Bisnis.com 22 Maret 2021  |  21:29 WIB
Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo. Bisnis - Himawan L Nugraha
Executive Chairman MNC Group Hary Tanoesoedibjo. Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - PT MNC Vision Networks Tbk. (IPTV) melalui anak perusahaannya PT Asia Vision Network (AVN) mengumumkan bahwa telah resmi menandatangani perjanjian penggabungan atau merger dengan Malacca Straits Acquisition Company Limited dengan nilai valuasi perusahaan gabungan sebesar US$573 juta.

Nilai perusahaan tersebut dengan estimasi kurs Rp14.000 per dolar AS maka setara dengan Rp8,02 triliun. Rencana penggabungan perusahaan diharapkan rampung pada akhir kuartal II atau awal kuartal III/2021. Valuasi tersebut mencerminkan EV/EBITDA 5,8 kali pada 2022.

Berdasarkan rilis resmi AVN pada Senin (22/3/2021), bergabungnya AVN dengan Malacca Straits bertujuan untuk mendaftarkan AVN di pasar modal Amerika Serikat NASDAQ.

Kombinasi bisnis diperkirakan akan menghasilkan sekitar US$135 juta dana segar ke perseroan, dengan asumsi bahwa tidak ada penebusan oleh pemegang saham publik Malacca.

Dalam merger tersebut, sekuritas Malacca Straits yang beredar akan diganti dengan sekuritas pengganti AVN, dengan saham biasa AVN pengganti yang dimiliki oleh The Bank of New York Mellon sebagai tempat penyimpanan.

Bank of New York Mellon mengirimkan American Depositary Receipts (ADR) AVN kepada pemegang keamanan Malacca Straits. Setiap pemegang saham Malacca Strait akan menerima ADR yang mewakili satu saham biasa AVN.

Sebagai gantinya saham biasa Malacca Straits berkode saham MLAC dan setiap warannya akan menjadi waran untuk membeli satu ADR. MNC Group akan memutar 100 persen sahamnya di AVN, dan akan menerima tambahan saham biasa AVN sehubungan dengan penggabungan tersebut.

CEO sekaligus pemilik MNC Group Hary Tanoesoedibjo mengungkapkan merger tersebut dipercaya akan mendorong kepemimpinan dalam layanan over the top (OTT) media di Indonesia, IPTV, dan juga layanan Broadband.

“Hari ini, kami telah mengambil langkah maju yang signifikan dalam rencana pertumbuhan kami dengan meningkatkan neraca yang berpotensi memiliki arus masuk lebih dari US$130 juta dalam bentuk tunai,” ungkap Hary.

Beriringan dengan itu, CEO Malacca Straits Kenneth Ng melihat AVN sebagai perusahaan yang memiliki potensi pertumbuhan yang signifikan dan keberhasilan dalam menyediakan konten eksklusif kepada jutaan orang. Menurutnya merger tersebut akan mendorong pertumbuhan jangka panjang dan berkelanjutan bagi Malacca Straits sendiri.

“Kami senang membawa Asia Vision Network dan Malacca Straits Acquisition Company bersama-sama sebagai perusahaan terpadu yang terdaftar di AS. Ketika kita mengangkat SPAC kami, kami bertekad untuk menemukan perusahaan dengan model bisnis yang kuat,” ungkapnya.

Pada tahun 2020, AVN menggabungkan MNC Play dan Vision+ menjadi OTT, IPTV, dan broadband yang terkonsolidasi peron. AVN telah mengamankan kemitraan dengan jaringan terkemuka penyedia untuk memajukan jaringan berekspansi ke lebih dari satu juta rumah yang mencakup 14+ kota.

MNC Play menjadi broadband pertama penyedia untuk mendapatkan kesepakatan tahun jamak dengan ICON+, anak perusahaan dari perusahaan listrik milik negara PLN, yang memiliki akses pasar konsumen yang luas yang mengarah ke biaya peluncuran yang rendah.

Kemitraan dengan MNC Group memungkinkan akses OTT eksklusif ke perpustakaan kontennya, termasuk MNC Pictures, perusahaan produksi terbesar di Indonesia, yang secara teratur menempati slot pertama untuk angka tontonan nasional.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

hary tanoe mnc merger mnc vision networks
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top