Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Mau Usaha Tapi Lokasi Tak Strategis? Coba Pakai Ini!

Teknologi Grab yang memberikan ruang bagi pelaku usaha UMKM untuk terus eksis menyapa konsumen agar bisa naik kelas.
Media Digital
Media Digital - Bisnis.com 15 Februari 2021  |  10:59 WIB
Foto: Dok. Grab Indonesia
Foto: Dok. Grab Indonesia

Bisnis.com, JAKARTA - Apa salah satu syarat utama untuk memulai bisnis kuliner? Lokasi yang strategis. Rasanya hal ini telah menjadi credo bagi semua pelaku usaha. Namun, di era serba digital seperti sekarang, syarat itu rasanya sudah tidak relevan lagi.

Kita bisa mengintip kisah Sego Sambal Cak Brewok di Makassar. Kesan pertama yang mencuat ketika mengunjungi lokasi tersebut adalah tidak strategis karena harus masuk ke Jalan Gunung Lompobattang yang lebih kecil, hingga sampai bangunan rumah toko nomor 28 dengan spanduk warna kuning bertuliskan “Sego Sambal Cak Brewok” ukuran besar.

“Memang begini, sepi. Meja-meja ini cuma antisipasi, untuk pelanggan yang datang dan ingin bersantap di sini. Selebihnya lebih banyak dari online,” ujar Cieny sang pemilik usaha.

Kata siapa penjualan warung itu sepi sebagaimana penampakannya? Warung Sego Sambal Cak Brewok itu merupakan cabang ketiga, perluasan dari warung sebelumnya yang sudah kewalahan melayani lonjakan pembeli.

"Pertama kami buka di Jalan Tidung III, di sana itu sebenarnya rumah tinggal yang terpaksa dijadikan tempat jualan. Lama kelamaan jadi susah ditinggali karena sudah tidak muat karena penuh dengan bahan makanan dan keperluan warung. Dalam satu hari, wadah makanan bisa sampai tiga ribuan," kisahnya.

Lokasi warung Sego Sambal Cak Brewok di Jalan Tidung III itu malah lebih unik; berbeda dibandingkan cabangnya. Di lokasi aslinya, Cieny malah tidak menyiapkan meja dan kursi. Di sana tidak melayani pembelian makan di tempat; seluruhnya hanya mengandalkan penjualan online.

Konsep penjualan seperti inilah yang kemudian dikembangkan oleh Cieny dengan warung Sego Sambal Cak Brewok. Cabang keduanya dibuka di Jalan Camba Jawayya, yang letaknya juga tidak strategis; agak jauh dari keramaian jalan utama.

"Cabang kedua ini juga rumah tinggal, bukan ruko. Lokasinya agak masuk ke dalam," terangnya.

Kendati selalu memilih lokasi tidak strategis dan selalu mengandalkan penjualan online, jerih payah Cieny membuahkan hasil yang besar. Warung Sego Sambal Cak Brewok laris manis, bahkan ia mengatakan sekarang berniat untuk membuka dua cabang baru di lokasi berbeda.

Sekarang usaha Sego Sambal Cak Brewok yang didirikan Cieny sudah berusia 3 tahun. Selama itu pula dia telah bergabung sebagai mitra GrabFood. Kemudian sekitar 4 bulan lalu, dia meningkatkan statusnya menjadi Merchant Restoran Pilihan dan usahanya semakin melejit.

Pada bulan pertama Cieny mampu membukukan omzet besar dengan kenaikan dua kali lipat. Demikian pula di bulan kedua, hingga kemudian pada bulan keempat warung Cieny berhasil meraih predikat sebagai Restoran Pilihan. Sego Sambal Cak Brewok pun mampu menghasilkan omzet tiga kali lebih tinggi dibanding pertama kali membuka usaha.

Seiring dengan meningkatnya omzet dan permintaan, Cieny juga menambah karyawan. Sekarang usahanya telah mempekerjakan 11 karyawan. Sebelum bergabung sebagai Restoran Pilihan, dia hanya mempekerjakan 5 orang. Dia merasa senang bisa membuka lapangan pekerjaan untuk orang lain lewat usahanya.

Selain itu, Cieny juga menargetkan pembukaan dua cabang baru di kawasan timur Kota Makassar dan di Kabupaten Gowa. Kedua lokasi itu dipilih untuk memenuhi kebutuhan permintaan pasar yang mulai berkembang.

Jika Cieny sejak awal langsung menempatkan kepercayaan pada GrabFood, beda lagi kisah dari pengelola pusat jajanan Aiola Eatery di Surabaya yang banyak menampung pedagang kaki lima. Manajer Aiola Eatery Julyanto Adrianes menceritakan bahwa semula menghindari penjualan online.

“Selama ini yang ingin makan makanan di sini kan ya harus ke sini. Kami pantau, dengan adopsi teknologi GrabFood membantu menambahkan orang atau malah switching. Jujur kita bertahan cukup lama untuk tidak online, bahkan kepikiran untuk membuat jasa delivery sendiri. Tapi setelah dipikir lebih jauh lagi dan lebih matang, mulai banyak pelanggan yang menanyakan kok nggak ikut GrabFood? Dari situ, akhirnya kami bergabung dengan GrabFood di tahun 2016,” tuturnya.

Rupanya keputusan manajemen disambut baik oleh para PKL. Apalagi ada beberapa momen ketika orang yang datang justru lebih sedikit dibandingkan mitra pengantaran GrabFood untuk membelikan pesanan pelanggannya.

“Di bulan-bulan Oktober-November biasanya, Surabaya lagi panas-panasnya, ini ditolong banget oleh GrabFood,” ujarnya. Menurutnya, dari total pengunjung yang datang ke Aiola Eatery, sebanyak 20 persennya merupakan mitra pengemudi GrabFood.

Dengan bergabungnya Aiola Eatery menjadi mitra GrabFood ini, Adri berharap, ke depan Aiola masih akan terus berkembang dengan konsep yang sama. Pasalnya, selain bisa membuka lapangan pekerjaan Aiola juga ingin mengakomodir kebutuhan masyarakat yang ingin makan nikmat dengan tetap hemat. “Ingin mempertahankan itu. Meskipun harga sekarang dan dulu jelas berbeda dari segi bahannya, jadi mau tidak mau menyesuaikan,” pungkasnya.

Cieny dan para pedagang di Aiola Eatery merupakan bagian dari jutaan wirausahawan mikro yang diberdayakan oleh teknologi Grab. Saat ini, Grab menyediakan layanan dari Sabang hingga Merauke di Indonesia.

Mereka sudah menunjukkan bukti bahwa lokasi tak strategis bukan merupakan suatu hambatan utnuk mendulang cuan. Semua itu berkat teknologi Grab yang memberikan ruang bagi pelaku usaha UMKM untuk terus eksis menyapa konsumen agar bisa naik kelas.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

grab indonesia Grab
Editor : Media Digital

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top