Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Siap Rights Issue Rp1,8 Triliun, Energi Mega (ENRG) Tetapkan Harga Pelaksanaan Rp126

Dana hasil penawaran umum terbatas (PUT) itu senilai Rp1,82 triliun atau US$129,34 juta akan digunakan untuk sejumlah kebutuhan.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 21 Januari 2021  |  20:18 WIB
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com

Bisnis.com, JAKARTA - Entitas Grup Bakrie di bidang pertambangan minyak dan gas, PT Energi Mega Persada Tbk. (ENRG) bakal melakukan Penambahan Modal dengan Memberikan Hak Memesan Efek Terlebih Dahulu (PMHMETD) atau rights issue.

Energi Mega Persada akan menebitkan 14.479.050.978 atau 14,48 miliar saham baru dengan harga pelaksanaan Rp126. Dana hasil penawaran umum terbatas (PUT) itu senilai Rp1,82 triliun atau US$129,34 juta akan digunakan untuk sejumlah kebutuhan.

Pertama, sejumlah US$43,4 juta untuk mengakuisisi 25 persen kepemilikan di EMP Inc. dari Kinross International Group Ltd. EMP Inc. melalui anak usahanya memiliki dan mengoperasikan Blok Kangean di Jawa Timur.

Kedua, sebesar US$43,49 juta untuk melunasi pinjaman kepada kreditor. Ketiga, sebanyak US$42,25 juta untuk mendanai kebutuhan modal kerja aset-aset ENRG yang sudah beroperasi.

"Pembeli siaga dalam PUT itu adalah PT Bakrie Kalila Investment. Periode pelaksanaan transaksi PUT pada 25 Maret-31 Maret 2021," papar Direktur Utama & CEO Energi Mega Persada Syailendra Bakrie dalam keterangan resmi, Kamis (21/1/2021).

Setelah transaksi, menurut Syailendra, ENRG akan meningkatkan kepemilikannya di Blok Kangen PSC dari sebelumnya 50 persen menjadi 75 persen. Sepanjang 2020, Kangean berkontribusi 48 persen dari total produksi minyak dan gas perusahaan.

Rata-rata produksi di Kangean pada 2020 ialah 185 juta kaki kubik gas per hari. Oleh karena itu, peningkatan kepemikan di Kangean akan mendorong total produksi ENRG, dan juga kinerja pendapatan serta laba perseroan.

Di sisi lain, transaksi PUT bertujuan melunasi sejumlah pinjaman dari kreditur terkait. Pelunasan pinjaman diharapkan menurunkan beban bunga ENRG, memperkuat likuiditas, dan memengaruhi laba bersih.

Syailendra menyampaikan hasil PUT juga akan digunakan untuk modal kerja aset perseroan. Hal ini juga termasuk usaha ENRG menggarap aset migas di Blok Buzi EPCC, Mozambik, Afrika.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

right issue energi mega persada Grup Bakrie Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top