Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Saham Kalbe (KLBF) Hijau saat Mayoritas Saham Farmasi Boncos, Ini Alasannya!

Price to earnings ratio (PER) dan price to book value (PBV) saham-saham farmasi dinilainya sudah sangat melambung di luar batas wajar.
Rinaldi Mohammad Azka
Rinaldi Mohammad Azka - Bisnis.com 18 Januari 2021  |  18:11 WIB
Petugas menata vaksin Covid-19 Sinovac di lemari pendingin gudang Instalasi Farmasi, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO -  Fakhri Hermansyah
Petugas menata vaksin Covid-19 Sinovac di lemari pendingin gudang Instalasi Farmasi, Bekasi, Jawa Barat, Selasa (12/1/2021). ANTARA FOTO - Fakhri Hermansyah

Bisnis.com, JAKARTA - Harga saham sektor farmasi yang terus berada di zona merah sudah diprediksi. Adapun, PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) dinilai tetap dapat diperhatikan mengingat kinerjanya yang relatif stabil.

Analis PT Phillip Sekuritas Anugerah Zamzami menuturkan sebelumnya kenaikan saham farmasi sangat signifikan. Price to earnings ratio (PER) dan price to book value (PBV) saham-saham farmasi dinilainya sudah sangat melambung di luar batas wajar.

"Jika dilihat dari rasio tersebut saham-saham farmasi ini jauh lebih mahal dari beberapa nama saham-saham big caps yang biasa dihargai premium. Memang optimisme vaksin sangat mendorong kenaikan ini," terangnya kepada Bisnis, Senin (18/1/2021).

Menurutnya, sangat wajar ketika setelah mencapai puncaknya saat Presiden Jokowi divaksin pada Rabu (13/1/2021), saham-saham farmasi ini kembali ke fundamentalnya sebagaimana sebelumnya.

Selain itu, sebelum pandemi kebanyakan saham-saham farmasi ini likuiditas perdagangannya tidak terlalu tinggi, sehingga arus dana atau kenaikan volume yang signifikan akan sangat berpengaruh ke pergerakan harga.

Kendati demikian, Zamzami masih memiliki jagoan di sektor farmasi yakni PT Kalbe Farma Tbk. (KLBF) dan PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk. (SIDO).

"Di antara sektor farmasi, saya lebih memilih KLBF dan SIDO, karena memiliki pertumbuhan yang stabil dan konsisten, margin yang lebih baik, profitabilitas juga lebih baik terlihat dari ROA, ROE dan lebih kuat secara balance sheet contoh KLBF dan SIDO terakhir posisinya net cash," paparnya.

Dia juga menegaskan itulah yang menjadi alasan KLBF menjadi satu-satunya emiten farmasi yang ditutup di zona hijau pada perdagangan Senin (18/1/2021) ini dengan tumbuh 0,91 persen ke level Rp1.660.

Lebih lanjut, dia masih merekomendasikan beli bagi dua saham emiten kesehatan tersebut dengan konsensus target price (TP) SIDO di level Rp870, sementara KLBF di level Rp1.780.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

farmasi emiten farmasi kalbe farma sido muncul
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top