Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Ambisi Iklim Asia Akan Dorong Pasar Green Bond Tahun Depan

Menurut Fitch Rating, penerbitan obligasi hijau oleh pemerintah dan perusahaan di Asia turun menjadi sekitar US$37 miliar per 7 Desember 2020. Angka itu sangat kontras jika dibandingkan dengan penjualan di Amerika dan Eropa.
Reni Lestari
Reni Lestari - Bisnis.com 08 Desember 2020  |  10:23 WIB
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo
Pialang memperhatikan Yield SUN Indonesia - Antara/Prasetyo Utomo

Bisnis.com, JAKARTA - Penjualan obligasi hijau di Asia turun 30 persen tahun ini, tertinggal dari sejumlah kawasan lain di dunia. Namun demikian, ambisi iklim yang baru-baru ini muncul oleh China dan Jepang, diprediksi akan mendongkrak penerbitan obligasi hijau di tahun depan.

Dilansir Bloomberg, Selasa (8/12/2020), menurut Fitch Rating, penerbitan obligasi hijau oleh pemerintah dan perusahaan di Asia turun menjadi sekitar US$37 miliar per 7 Desember 2020.

Angka itu sangat kontras jika dibandingkan dengan penjualan di Amerika yang meningkat 8 persen menjadi hampir US$44 miliar dan Eropa yang melonjak lebih dari 22 persen menjadi di atas US$140 miliar.

Mervyn Tang, Kepala Global Penelitian ESG di Fitch melihat tren penerbitan green bond akan naik di Asia pada tahun depan seiring janji dari negara-negara seperti China dan Jepang untuk menjadi netral karbon dalam beberapa dekade mendatang.

Fokusnya akan kembali pada utang hijau pada 2021 setelah lonjakan penjualan obligasi sosial dan berkelanjutan pada tahun 2020 karena pandemi.

"Kami melihat akan ada peningkatan dalam penerbitan berlabel hijau di Asia Pasifik karena perhatian beralih dari langkah-langkah bantuan pandemi ke pembiayaan proyek hijau yang diperlukan untuk memenuhi janji emisi nol-bersih utama di seluruh wilayah,” kata Tang yang berbasis di Hong Kong.

Langkah itu juga dikombinasikan dengan dorongan kebijakan untuk mendukung pasar keuangan hijau.

Kawasan lain masih akan membayangi Asia untuk obligasi hijau pada 2021. Rencana pemulihan Uni Eropa mencakup janji untuk menawarkan jumlah utang yang signifikan.

Selain itu, kepemimpinan Joe Biden di Amerika Serikat juga akan mendongkrak dana tambahan ke infrastruktur hijau AS untuk menyelaraskan dengan Kesepakatan Paris.

Dengan China dan Jepang, ekonomi terbesar kedua dan ketiga di dunia, masing-masing bertujuan untuk mencapai netralitas karbon pada awal 2060 dan 2050, pasar akan bergerak untuk mendanai perubahan ini.

Hal itu termasuk pengembangan obligasi transisi, dengan perusahaan di industri seperti minyak atau batu bara akan melakukan penjualan untuk membantu mengumpulkan dana untuk pindah ke energi bersih.


Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi asia green bond

Sumber : Bloomberg

Editor : Hadijah Alaydrus

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top