Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harapan Stimulus Pudar, Wall Street Kompak Jeblok

Pada penutupan perdagangan Rabu (14/10/2020), indeks Dow Jones Industrial Average terpantau koreksi 0,58 persen. Sementara itu indeks Nasdaq Composite turun 0,8 persen. Indeks S&P 500 turun 0,66 persen.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 15 Oktober 2020  |  05:05 WIB
Wall Street. - Bloomberg
Wall Street. - Bloomberg

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Amerika Serikat kompak turun setelah kesepakatan soal stimulus AS tampak semakin jauh untuk dapat disahkan oleh pemerintah dan kongres.

Dilansir dari Bloomberg, pada penutupan perdagangan Rabu (14/10/2020), indeks Dow Jones Industrial Average terpantau koreksi 0,58 persen. Sementara itu indeks Nasdaq Composite turun 0,8 persen. Indeks S&P 500 turun 0,66 persen.

Saham turun setelah Menteri Keuangan Steven Mnuchin mengindikasikan peluang untuk mencapai kesepakatan stimulus sebelum pemilihan presiden (Pilpres AS) 2020 pada awal November tidak akan terjadi.

Mnuchin mengatakan pada sebuah konferensi bahwa mendapatkan kesepakatan stimulus "sebelum pemilihan dan melaksanakannya akan sulit." Pernyataannya muncul setelah serangkaian panggilan panjang dengan Ketua DPR Nancy Pelosi yang gagal mencapai kesepakatan.

Sementara dia mengharapkan dukungan bipartisan untuk gagasan terbaru Pemimpin Mayoritas Senat Mitch McConnell - pemungutan suara pada RUU minggu depan untuk membantu bisnis kecil - para pemimpin Demokrat sekarang tidak berminat untuk mengambil tindakan sedikit demi sedikit.

“Ini telah menjadi drama yang berkelanjutan,” kata Paul Nolte, manajer portofolio di Kingsview Investment Management.

“Mereka [kesepakatan stimulus] semakin dekat, mereka tidak semakin dekat, kita masih berbicara, kita tidak berbicara. Perubahan terbaru yang saya dengar adalah tidak ada yang akan dilakukan sampai pemilihan. Itulah mengapa saya pikir membuat pasar menjual sedikit. "

Mnuchin mengatakan pembicaraan stimulus ekonomi dengan Ketua DPR Nancy Pelosi "masih berjauhan" tentang masalah-masalah tertentu. Dia berbicara secara virtual di Milken Institute Global Conference.

Investor juga memantau pendapatan dari bank-bank besar, dengan saham Wells Fargo & Co jatuh 6% setelah melaporkan penurunan laba 56% dan memperingatkan bahwa pendapatan bunga bersih bisa "menjadi sedikit lebih lunak" pada tahun 2021.

Bank of America Corp. tergelincir di tengah peningkatan pendapatan perdagangan yang hanya sebagian kecil dari keuntungan para pesaingnya, sementara Goldman Sachs Group Inc. mengungguli setelah laba per saham melonjak ke rekor yang hampir dua kali lebih tinggi dari perkiraan analis.

Saham energi ikut reli karena kenaikan harga minyak dan ketika Concho Resources Inc. melonjak 10% karena laporan berita bahwa ConocoPhillips sedang dalam pembicaraan untuk mengakuisisi perusahaan. Dolar jatuh.

Sementara itu, kampanye Joe Biden pada Rabu membantah laporan New York Post yang mengatakan mantan wakil presiden itu bertemu dengan seorang pejabat senior dari sebuah perusahaan energi Ukraina yang menjadi pusat kontroversi pemecatan jaksa yang menyelidiki perusahaan tersebut.

Di tempat lain, pound Inggris memangkas kenaikan karena investor menunggu lebih banyak berita tentang negosiasi Brexit. Boris Johnson mengatakan kepada para pemimpin Uni Eropa bahwa dia kecewa dengan lambatnya kemajuan pembicaraan, mengatakan dia akan memutuskan setelah pertemuan puncak utama minggu ini apakah layak untuk mencapai kesepakatan.

Di pasar komoditas, harga minyak naik di tengah melemahnya dolar dan tanda-tanda membaiknya permintaan di China dan India.

Berikut adalah beberapa pergerakan utama di pasar:


Saham

S&P 500 merosot 0,7% pada pukul 4 sore. Waktu New York.
Indeks Stoxx Europe 600 turun 0,1%.
Indeks MSCI Asia Pasifik turun 0,1%.

Mata Uang

Indeks Spot Dolar Bloomberg merosot 0,2%.
Euro naik 0,1% menjadi $ 1,1753.
Yen Jepang terapresiasi 0,4% menjadi 105,08 per dolar.

Obligasi

Hasil pada Treasury 10-tahun turun satu basis poin menjadi 0,72%.
Imbal hasil 10-tahun Jerman turun dua basis poin menjadi -0,58%.
Imbal hasil 10 tahun Inggris turun dua basis poin menjadi 0,22%.

Komoditas

Indeks Komoditas Bloomberg naik 0,6%.
Minyak mentah West Texas Intermediate naik 2,1% menjadi $ 41,03 per barel.
Emas bertambah 0,6% menjadi $ 1,903.40 per ounce.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

bursa as bursa global Pilpres as 2020

Sumber : bloomberg

Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top