Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Hampir KO karena Sentimen PSBB Jakarta, Rupiah Berbalik Menguat

Nilai tukar rupiah berhasil menguat menjelang penutupan perdagangan hari ini, Senin (14/9/2020). Rupiah menguat bersama mayoritas mata uang Asia lainnya.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 14 September 2020  |  15:52 WIB
Karyawati menunjukan Uang Rupiah dan Dollar AS di salah satu kantor cabang Bank BNI di Jakarta, Kamis (3/9/2020).  Bisnis - Himawan L Nugraha
Karyawati menunjukan Uang Rupiah dan Dollar AS di salah satu kantor cabang Bank BNI di Jakarta, Kamis (3/9/2020). Bisnis - Himawan L Nugraha

Bisnis.com, JAKARTA - Rupiah berhasil mengakhiri perdagangan di zona hijau setelah sempat dikhawatirkan terjerumus ke level Rp15.000 per dolar AS seiring dengan penerapan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB yang lebih ketat di DKI Jakarta.

Berdasarkan data Bloomberg, nilai tukar rupiah hari ini, Senin (14/9/2020) parkir di level Rp14.880 per dolar AS, menguat tipis 0,067 persen atau 10 poin. Nilai tukar rupiah berhasil menguat bersama mayoritas mata uang Asia lainnya.

Padahal, pada pekan lalu rupiah terancam kembali turun ke level Rp15.000 per dolar AS. Pada penutupan perdagangan Jumat (11/9/2020) rupiah parkir di level 35 poin atau 0,24 persen ke posisi Rp14.890 per dolar AS. Posisi tersebut merupakan yang terlemah sejak 12 Mei 2020 sebesar Rp14.905 per dolar AS.

Secara umum, selama sepekan terakhir rupiah sudah melemah 0,96 persen, sekaligus menjadi mata uang  terlemah di Asia. Selain rupiah, ringgit Malaysia dan dolar Singapura juga melemah masing-masing 0,1 persen dan 0,26 persen.

Sementara itu, baht Thailand, yen  Jepang dan yuan China terpantau menguat masing-masing 0,29 persen, 0,07 persen, dan 0,12 persen.

Ahli Strategi Pasar IG Asia di Singapura Jingyi Pan mengatakan bahwa mata uang negara berkembang di Asia, termasuk rupiah, berhasil menguat bersamaan dengan pasar ekuitas regional seiring dengan optimisme pasar terkait vaksin Covid-19.

Hal itu telah mendorong minat investor untuk kembali berpihak kepada aset-aset berisiko. Adapun, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama bergerak melemah 0,3 persen ke level 93,054.

“Sementara fluktuasi pasar AS tetap menjadi faktor utama dalam mendorong pergerakan nilai tukar di Asia, perkembangan vaksin, dan perbedaan perkembangan kasus positif Covid-19 juga memainkan peran penting,” ujar Pan seperti dikutip dari Bloomberg, Senin (14/9/2020).

Selain itu, pasar juga tengah menantikan keputusan Federal Reserve pada pekan ini terkait kebijakan moneternya untuk menghadapi ancaman perlambatan ekonomi AS.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Gonjang Ganjing Rupiah Kebijakan The Fed Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB)
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top