Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Sentimen The Fed Dorong Dolar AS, Harga Emas Terjungkal

Pada perdagangan Jumat (28/8/2020) pukul 07.10 WIB, harga emas spot turun 0,26 persen atau 5,1 poin menjadi US$1.924,44 per troy ounce.
Ria Theresia Situmorang
Ria Theresia Situmorang - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  07:42 WIB
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com
Emas batangan cetakan PT Aneka Tambang Tbk. Harga emas 24 karat Antam dalam sepekan terakhir mengalami lonjakan hingga menyentuh hampir Rp1 juta per gram. - logammulia.com

Bisnis.com, JAKARTA - Harga emas mengalami tekanan setelah pidato Federal Reserve semalam berhasil menguatkan dolar AS.

Pada perdagangan Jumat (28/8/2020) pukul 07.10 WIB, harga emas spot turun 0,26 persen atau 5,1 poin menjadi US$1.924,44 per troy ounce.

Dalam waktu yang sama, indeks dolar AS naik 0,03 persen atau 0,03 poin menjadi 93,031.

Laporan Monex Investindo Futures menyebutkan harga emas bergerak turun setelah pidato Gubernur Federal Reserve Jerome Powell semalam, yang mengindikasikan pemulihan ekonomi AS.

"Bila sentimen positif dari pidato Powell masih menopang optimisme pasar, penguatan dolar AS masih dapat menahan harga emas tertekan turun, menjauhi kembali dari rekor level tertinggi pada $2075 di awal bulan," paparnya.

Dolar AS kembali menguat di malam hari sesi Kamis setelah pasar mencerna pidato dari The Fed Powell jam 20:10 WIB, menopang harapan pemulihan ekonomi AS.

Gubernur Federal Reserve AS Jerome Powell berpidato secara virtual pada simposium Jackson Hole di AS, dan menjadi fokus pasar sejak awal pekan ini.

Sesuai ekspektasi pasar yang dovish, Powell memang menyiapkan program pelonggaran yang sudah dibahas sebelumnya dengan badan kebijakan moneter bank sentral AS, Federal Open Market Committee (FOMC).

The Fed siap mengambil tindakan untuk menopang inflasi meningkat ke target yang sudah ditetapkan 2 persen, dan akan melakukan segala upaya untuk mendukung tingkat penerimaan tenaga kerja secara maksimal di AS.

Pasalnya, perlambatan ekonomi akibat wabah corona sudah menekan tingkat pengangguran yang tinggi di AS melebihi 1 juta orang. Powell juga menambahkan bahwa The Fed juga akan mengambil langkah cepat agar tingkat inflasi tidak naik melewati batas yang sudah ditentukan.

"Pernyataan Powell memberikan harapan bagi optimisme pasar, yang sebelumnya sudah menyebabkan dolar AS mengalami pelemahan tajam. Pasar nampak menerima pidato Powell yang lebih cenderung optimis bagi pemulihan ekonomi AS," jelas Monex.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Emas Hari Ini dolar as harga emas comex federal reserve
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top