Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Tak Bagi Dividen, Mirae Asset Sekuritas Tetap Rekomendasikan Beli untuk GGRM

Meskipun mengubah proyeksi dividen untuk tahun depan dengan asumsi nol persen, Mirae tetap memperkiraan belanja modal serta arus kas bersih GGRM akan lebih tinggi sebesar 86 persen dan 36 persen pada tahun buku 2020 dan tahun buku 2021.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 28 Agustus 2020  |  19:52 WIB
Pabrik rokok PT Gudang Garam Tbk di Kediri, Jawa Timur - Antara/Arief Priyono
Pabrik rokok PT Gudang Garam Tbk di Kediri, Jawa Timur - Antara/Arief Priyono

Bisnis.com, JAKARTA — Mirae Asset Sekuritas tetap memberikan rekomendasi ‘beli’ untuk saham emiten rokok PT Gudang Garam Tbk. (GGRM).

Analis Mirae Asset Sekuritas Christine Natasya mengatakan keputusan GGRM untuk tidak membagikan dividen tahun ini di luar prediksinya. Awalnya, dia memperkirakan GGRM akan membagikan dividen Rp2.600/ saham seperti tahun-tahun sebelumnya.

“Dengan asumsi kami sebelumnya pembayaran dividen Rp2.600/saham, ini mewakili sekitar 46 persen dari rasio pembayaran, yang sudah lebih rendah dari 64 persen rasio pembayaran di tahun 2019,” ujarnya dalam publikasi riset, Jumat (28/8/2020)

Berdasarkan keputusan GGRM tersebut, sekuritas juga mengubah proyeksi dividen untuk tahun depan dengan asumsi dividen nol persen. Pasalnya, bottomline tahun buku 2020 diproyeksi lebih rendah dibanding tahun sebelumnya.

Kendati demikian, dengan penggunaan seluruh laba sebagai laba ditahan, Mirae mempertahankan perkiraan belanja modal serta arus kas bersih GGRM akan lebih tinggi sebesar 86 persen dan 36 persen pada tahun buku 2020 dan tahun buku 2021.

Christine mengatakan arus kas yang lebih kuat memungkinkan perseroan untuk mengurangi hutang jangka pendek dan membayar beban bunga yang lebih rendah sekitar 20—25 persen yoy untuk tahun buku 2020 dan 2021.

“Ini membawa ekspektasi bottom-line yang sedikit lebih tinggi,” ujar dia.

Kemudian, Mirae juga memperkirakan Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 2021 yang akan keluar pada kuartal ke-4 bakal menerapkan kenaikan cukai tahun 2021 rata-rata 11 persen, lebih rendah dari tahun 2020.

“Karena itu kami mengulangi rekomendasi ‘beli’ untuk GGRM karena kami memproyeksikan pemulihan bertahap dalam volume penjualan di tahun 2021,” tutupnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekomendasi saham gudang garam
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

BisnisRegional

To top