Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Penyusutan Bisnis Legacy Bikin Kinerja Flat, Ini Strategi Telkom (TLKM)

Pendapatan lini bisnis legacy, alias telepon dan sms, turun 27,5 persen secara tahunan, dari Rp18 triliun menjadi Rp13 triliun.
Dhiany Nadya Utami
Dhiany Nadya Utami - Bisnis.com 27 Agustus 2020  |  16:36 WIB
Gedung perkantoran Telkom Landmark Tower di bilangan Gatot Subroto.  - tlt.co.id
Gedung perkantoran Telkom Landmark Tower di bilangan Gatot Subroto. - tlt.co.id

Binsis.com, JAKARTA — PT Telekomunikasi Indonesia (Persero) Tbk. alias TLKM melakukan sejumlah upaya untuk menutupi penurunan pendapatan dari segmen bisnis legacy atau telepon dan sms.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan per 30 Juni 2020, perseroan mencatatkan pendapatan Rp66,9 triliun sepanjang semester I/2020. Realisasi tersebut menurun 3,6 persen secara tahunan.

Alhasil, bottom line perseroan mencatatkan kinerja yang datar. Laba bersih TLKM semester I/2020 sebesar Rp11,0 triliun, turun tipis dari tahun sebelumnya Rp11,1 triliun. Sedangkan EBITDA perseroan naik dari 47,8 persen menjadi 54 persen.

Adapun, salah satu pemberatnya adalah anjloknya pendapatan dari lini bisnis legacy alias telepon dan sms. Pendapatan lini bisnis ini turun 27,5 persen secara tahunan, dari Rp18 triliun menjadi Rp13 triliun.

Di sisi lain, pendapatan segmen data, internet, dan jasa teknologi serta bisnis broadband (Indihome) melesat. Pendapatan data meningkat dari Rp33,1 triliun menjadi Rp35,3 triliun dan pendapatan Indihome naik dari Rp8,7 triliun menjadi Rp10,4 triliun.

Direktur Keuangan Telkom Heri Supriadi mengatakan saat ini kontribusi pendapatan dari segmen bisnis legacy masih cukup signifikan terhadap total pendapatan perseroan, yakni sekitar 27—28 persen.

“Kalau kita dibandingkan dengan operator lain mereka sudah bicara [kontribusi dari bisnis legacy] berada di bawah 10 persen dari total pendapatan,” ungkapnya dalam paparan publik, Kamis (27/8/2020)

Heri menyebut ke depannya bisnis telepon dan SMS memang akan terus mengalami penurunan. Pun, perseroan tengah melakukan sejumlah upaya untuk menambal penyusutan pendapatan dari segmen tersebut.

Menurutnya, saat ini TLKM fokus mngembangkan bisnis broadband dan bisnis digital yang memang menjadi tulang punggung pendapatan perseroan. TLKM juga bakal mengembangkan lini konten dan pengenalan produk untuk memupuk loyalitas pelanggan.

“Kalau secara experience bagus, diharapkan stickiness pelanggan akan memanjang sehingga akhirnya pelanggan akan stay di kita,” ungkapnya.

Selain itu, dari sisi jaringan perseroan juga akan akan menggenjot penerapan 4G di wilayah-wilayah yang belum ter-cover. Pasalnya, Heri menilai jaringan 4G jauh lebih efisien dibandingkan dengan 3G.

Di sisi lain, untuk ‘memperpanjang’ usia lini bisnis legacy, Heri menyebut pihaknya juga melakukan sejumlah inisiatif seperti membuat beberapa produk yang bersifat custom atau disesuaikan dengan kebutuhan pelanggan.

“Sehingga ke depan kita akan mencoba prolong dari legacy sambil kita mengembangkan bisnis-bisnis dari sisi broadband,” tutur Heri.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

telkom Kinerja Emiten
Editor : Aprianto Cahyo Nugroho
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top