Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

J Resources Rilis Obligasi untuk Refinancing Utang

Nilai obligasi yang akan diterbitkan sebanyak-banyaknya Rp650 miliar. Adapun utang medium term notes yang akan jatuh tempo hingga akhir 2020 mencapai Rp1 triliun.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 14 Juli 2020  |  18:05 WIB
Aktivitas pertambangan di wilayah operasional PT J Resources Asia Pasifik Tbk. - jresource.co.id
Aktivitas pertambangan di wilayah operasional PT J Resources Asia Pasifik Tbk. - jresource.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten pertambangan logam, PT J Resources Asia Pasifik Tbk., bakal menerbitkan obligasi senilai Rp650 miliar untuk pembiayaan utang lama atau refinancing yang akan jatuh tempo.

Dalam keterbukaan informasi di Kustodian Sentral Efek Indonesia (KSEI), PSAB akan menerbitkan Obligasi Berkelanjutan I J Resources Asia Pasifik Tahap V Tahun 2020 dengan jumlah pokok sebanyak-banyaknya Rp650 miliar.

Ada dua seri yang ditawarkan. Seri A, dengan jumlah pokok Rp220 miliar memiliki bunga tetap 9,25 persen per tahun. Frekuensi pembayaran bunga setiap 3 bulan. Tanggal jatuh tempo pada 9 Agustus 2021 atau 370 hari kalender.

Seri B, dengan jumlah pokok Rp315 miliar memiliki bunga tetap 10,25 persen per tahun. Frekuensi pembayaran setiap 3 bulan. Tanggal jatuh tempo pada 29 Juli 2022 dengan tenor 3 tahun.

"Sisa dari jumlah pokok obligasi, yaitu sebesar Rp115 miliar akan dijamin dengan kesanggupan terbaik," papar informasi di KSEI, Selasa (14/7/2020).

Direktur Utama J Resources Asia Pasifik Edi Permadi mengatakan bahwa perseroan telah menyiapkan penerbitan obligasi baru pada paruh kedua tahun ini untuk keperluan refinancing utang perseroan.

“Obligasi tersebut akan digunakan untuk me-refinancing Medium Term Note [MTN] yang akan jatuh tempo pada akhir tahun ini,” ujar Edi kepada Bisnis, Selasa (14/7/2020).

Berdasarkan data KSEI, perseroan memiliki tiga MTN melalui anak usahanya PT J Resources Nusantara yang akan jatuh tempo pada paruh kedua tahun ini dengan total outstanding mencapai Rp1 triliun.

Surat utang itu terdiri atas MTN II J Resources Nusantara Tahun 2017 senilai Rp500 miliar yang jatuh tempo 4 Agustus 2020, MTN III J Resources Nusantara Tahun 2017 yang jatuh tempo 2 Oktober 2020 senilai Rp120 miliar, dan MTN III J Resources Nusantara Tahap II Tahun 2017 yang jatuh tempo 14 Desember 2020 senilai Rp380 miliar.

Berdasarkan catatan Bisnis, pada tahun ini perseroan telah menerbitkan beberapa obligasi. 

  • Pertama, Obligasi Berkelanjutan I J Resources Asia Pasifik Tahap III Tahun 2020 sebesar Rp569,65 miliar pada 14 Februari 2020.
  • Kedua, Obligasi Berkelanjutan I J Resources Asia Pasifik Tahap IV Tahun 2020 sejumlah Rp225 miliar pada 6 Mei 2020.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan, PSAB memiliki total aset sebesar US$1 miliar per 31 Maret 2020 yang terdiri atas aset lancar sebesar US$184,91 juta dan aset tidak lancar sebesar US$816,46 juta.

Adapun, kas dan setara kas perseroan pada tiga bulan pertama tahun ini di posisi US$29 juta, naik 343,91 persen dibandingkan dengan posisi per 31 Desember 2019.

Sementara itu, total liabilitas perseroan per 31 Maret 2020 naik sekitar 1,97 persen dari posisi akhir tahun lalu menjadi US$649,96 juta. Angka itu terdiri atas liabilitas jangka pendek sebesar US$280 juta dan liabilitas jangka panjang sebesar US$369,92 juta.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Obligasi j resources
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top