Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Genjot Penjualan Lahan, Begini Jurus Jababeka (KIJA)

Jababeka mengumpulkan prapenjualan Rp111 miliar pada kuartal I/2020. Guna menggenjot penjualan, Jababeka mengandalkan penjualan online dan diskon harga.
Lorenzo Anugrah Mahardhika
Lorenzo Anugrah Mahardhika - Bisnis.com 13 Juli 2020  |  17:00 WIB
Kawasan industri Jababeka, Cikarang. PT Kawasan Industri Jababeka Tbk. merupakan perusahaan pengembang lahan industri yang memiliki sejumlah lokasi pengembang kawasan, baik industri maupun pariwisata. Saat ini proyek perseroan tersebar di Cikarang, Tanjung Lesung, Kendal, dan Morotai. - jababeka.com
Kawasan industri Jababeka, Cikarang. PT Kawasan Industri Jababeka Tbk. merupakan perusahaan pengembang lahan industri yang memiliki sejumlah lokasi pengembang kawasan, baik industri maupun pariwisata. Saat ini proyek perseroan tersebar di Cikarang, Tanjung Lesung, Kendal, dan Morotai. - jababeka.com

Bisnis.com, JAKARTA - Emiten lahan industri PT Kawasan Industri Jababeka Tbk.(KIJA) berupaya menjaga minat investor di tengah pandemi virus corona lawar penjualan secara online dan pemberian diskon harga.

Sekretaris Perusahaan Kawasan Industri Jababeka Mulyadi Suganda mengatakan, pandemi virus corona berdampak pada penjualan properti secara umum, termasuk terhadap penjualan lahan Jababeka.

Meski demikian, dia mengatakan para investor dinilai masih cukup berminat pada lahan-lahan yang ditawarkan oleh perusahaannya. Minat ini datang tidak hanya dari investor domestik, tetapi juga dari luar negeri.

"Inquiry masih ada, baik dari domestik maupun asing. Namun, untuk asing memiliki tantangan karena adanya pembatasan penerbangan dari luar negeri ke Indonesia dan sebaliknya," jelasnya saat dihubungi pada Senin (13/7/2020).

Mulyadi mengatakan, emiten bersandi saham KIJA itu juga telah melakukan sejumlah strategi agar kinerja perusahaan tetap optimal ditengah pandemi.

Salah satu upaya yang dilakukan adalah dengan mengembangkan penjualan secara online  Metode daring diakui menjadi pola baru yang dapat menjangkau konsumen baru secara langsung dan lebih luas.

Selain itu, KIJA juga akan memberikan insentif khusus kepada calon pembeli. Insentif ini termasuk pemberian harga khusus dan penyesuaian skema pembayaran. Perusahaan juga terus memperhatikan tren pasar agar mereka dapat meluncurkan produk sesuai dengan permintaan yang ada saat ini

Sementara itu, Mulyadi menambahkan, hingga kuartal I/2020, perusahaan telah mencatatkan hasil prapenjualan (marketing sales) sebesar Rp111 miliar. Sebagian besar dari penjualan yang telah dikantongi berasal dari sektor spare part otomotif dan food & beverages (F&B).

"Pada kuartal II/2020 akan sedikit lebih baik dibandingkan kuartal I/2020. Untuk target (marketing sales) tahun ini, manajemen juga masih mengkajinya," pungkasnya.

Selama kuartal I/2020, KIJA.membukukan total penjualan sebesar Rp473,7 miliar Jumlah itu menurun 19 persen bila dibandingkan dengan periode yang sama 2019 yaitu Rp584,76 miliar. 

Perseroan juga mencatat rugi bersih sebesar Rp759,8 miliar pada kuartal I/2020. Kerugian disebabkan dampak pergerakan rugi selisih kurs sebesar Rp 699,1 miliar.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jababeka
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top