Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Agung Podomoro (APLN) Cetak Marketing Sales Rp266 Miliar, Andalkan 3 Proyek

Perseroan dapat membukukan para penjualan di luar PPN sebesar Rp266,7 miliar pada kuartal I/2020.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 01 Juli 2020  |  10:02 WIB
Assistant Vice President Marketing Agung Podomoro Land (APL) Alvin Andronicus (tengah) berbincang dengan pelanggan Amron Rahman (kanan), dan Sion S Lumban Gaol saat Agung Podomoro Investment Day, di ICE BSD, Serpong , Tangerang Selatan, Kamis (21/9). - JIBI/Endang Muchtar
Assistant Vice President Marketing Agung Podomoro Land (APL) Alvin Andronicus (tengah) berbincang dengan pelanggan Amron Rahman (kanan), dan Sion S Lumban Gaol saat Agung Podomoro Investment Day, di ICE BSD, Serpong , Tangerang Selatan, Kamis (21/9). - JIBI/Endang Muchtar

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten properti PT Agung Podomoro Land Tbk. membukukan pra penjualan Rp266,7 miliar pada kuartal I/2020.

Sekretaris Perusahaan Agung Podomoro Land mengatakan perseroan dapat membukukan para penjualan di luar PPN sebesar Rp266,7 miliar pada kuartal I/2020. Menurutnya proyek Podomoro Park Bandung, Podomoro Golf View, dan Podomoro City Delli Medan berkontribusi lebih dari 80 persen atas pra penjualan.

Selain itu, APLN membukukan penjualan dan pendapatan usaha sebesar Rp1,32 triliun naik 75,3 persen dibandingkan Rp754,0 miliar pada periodeyang sama tahun sebelumnya.

Pengakuan penjualan sebesar Rp997,4 miliar dibukukan pada kuartal I/2020 naik dari Rp416,5 miliar dibukukan pada kuartal I/2020 sehubungan dengan penerapan PSAK 72. Sementara itu pendapatan berulang sebesar Rp324,2 miliar dibukukan dalam kuartal I/2020 turun dari Rp337,5 miliar dibukukan pada periode yang sama tahun lalu.

Sebelumnya, Justini mengatakan tahun ini perseroan tidak membagikan laba bagi pemegang saham. Dalam pesan singkat pada Senin (29/6/2020), dia mengatakan,”Tidak ada pembagian dividen [dalam Rapat Umum Pemegang Saham Tahunan].”

Sebagaimana diketahui emiten berkode saham APLN itu membukukan rugi bersih sebesar Rp8,65 miliar sepanjang 2019.

Kinerja emiten berkode saham APLN itu berbalik 180 derajat dari posisi tahun sebelumnya yang masih mencetak laba bersih Rp41,60 miliar. Dengan begitu laba per saham yang semula Rp2,15 berubah menjadi rugi per saham Rp0,45.

Penurunan bottom line perseroan disebabkan oleh menurunnnya total penjualan sebesar 24,70 persen. Pada 2019 perseroan membukukan total penjualan Rp3,79 triliun sedangkan tahun sebelumnya Rp5,03 triliun.

Dengan begitu, ini adalah tahun ketiga perseroan tidak membagikan dividen selama tiga tahun terakhir sejak 2018.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

agung podomoro Kinerja Emiten emiten properti
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top