Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Harga Minyak Naik, Sentimen Pemulihan Ekonomi Vs Perkembangan Virus

Pada penutupan perdagangan Senin (29/6/2020), minyak West Texas Intermediate (WTI) kontrak Agustus 2020 naik US$1,21 menuju US$39,70 per barel.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 30 Juni 2020  |  05:15 WIB
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk.  - bull.co.id
Kapal tanker BULL Kangean, salah satu armada PT Buana Lintas Lautan Tbk. - bull.co.id

Bisnis.com, JAKARTA - Harga minyak rebound dari kerugian mingguan karena data ekonomi yang lebih baik dari perkiraan menangkal kekhawatiran bahwa kebangkitan Covid-19 akan mengganggu permintaan bahan bakar.

Pada penutupan perdagangan Senin (29/6/2020), minyak West Texas Intermediate (WTI) kontrak Agustus 2020 naik US$1,21 menuju US$39,70 per barel. Adapun, minyak Brent kontrak Agustus 2020 naik 69 sen menuju US$41,71 per barel, sedangkan kontrak September 2020 berada di posisi US$41,85 per barel.

Dikutip dari Bloomberg, harga di New York dan London ditutup lebih tinggi setelah menurun selama dua dari tiga minggu terakhir. Harga minyak juga mengikuti ekuitas lebih tinggi, karena penjualan rumah yang tertunda di AS membukukan rekor kenaikan.

Hal itu menandakan bahwa pemulihan ekonomi Amerika sedang berlangsung. Namun, prospeknya tetap tidak pasti.

"Data ekonomi terus membaik. Rilis data manufaktur China Selasa, serta potensi peningkatan perjalanan selama liburan 4 Juli AS, dapat mengubah beberapa hari ke depan menjadi penentuan harga minyak," kata John Kilduff, mitra di Again Capital.

Namun, gambaran pasar secara keseluruhan masih bearish. Stok minyak mentah di AS berada pada rekor tertinggi, konsumsi dunia tetap jauh dari tingkat pra-virus dan banyak penyuling berjuang dengan margin rendah.

Dalam indikasi lain bahwa pasokan berlimpah, minyak mentah WTI dan Brent untuk pengiriman cepat diperdagangkan dengan diskon ke kontrak yang lebih lama, dimana dikenal sebagai contango.

Kumpulan baru infeksi virus corona di seluruh AS wilayah selatan dan barat daya, termasuk Texas, memperlambat rencana pembukaan kembali. Konsumsi bahan bakar domestik turun 2,3 persen hari Sabtu dari hari yang sama minggu sebelumnya.

"Kami memiliki masalah permintaan," kata Bill O'Grady, kepala strategi pasar di Confluence Investment Management LLC. "Kecuali jika persediaan AS turun, minyak mentah West Texas Intermediate bisa jatuh, katanya. "Aku tidak akan terkejut melihat kita menguji ulang US$30."

Sementara permintaan bensin Amerika berangsur-angsur membaik, persediaan diesel telah meningkat selama 11 dari 12 minggu terakhir, menunjukkan bahwa aktivitas industri memiliki jalan panjang menuju pemulihan.

“Masalah inventaris produk mungkin merupakan faktor yang paling bearish di luar sana,” kata O'Grady. "Jika Anda melihat permintaan untuk distilasi, itu mengerikan, dan distilasi adalah faktor yang mendorong perekonomian," katanya.

Pasar telah mendapatkan dukungan dari upaya aliansi OPEC + untuk membatasi produksi. Irak sedang menilai kembali kontrak untuk memompa minyak mentah di ladang-ladang dimana biayanya tinggi karena berusaha menahan biaya sambil membatasi produksi. Hal itu juga sebagai tanda komitmen untuk mengurangi kekenyangan global.

Secara terpisah, raksasa penyulingan milik negara China dalam pembicaraan untuk membentuk kelompok pembelian bersama untuk membeli minyak mentah, sebuah langkah yang berpotensi mengubah keseimbangan kekuatan antara penjual dan pembeli di pasar minyak. Hal itu bisa meningkatkan daya tawar bangsa Asia dan menghindari perang penawaran.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

Harga Minyak komoditas Virus Corona
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top