Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Normal Baru Bisa Kerek Kinerja Indeks Syariah

Pergerakan dan pertumbuhan di pasar modal syariah, didominasi oleh kelompok muda dan komunitas.
Yudi Supriyanto
Yudi Supriyanto - Bisnis.com 14 Juni 2020  |  18:32 WIB
Indeks syariah berpotensi terkerek selama masa new normal. - ilustrasi
Indeks syariah berpotensi terkerek selama masa new normal. - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA  - Saat pandemi virus Corona baru (Covid-19) mewabah di Indonesia, pasar modal syariah selama 4 bulan pertama sampai dengan April 2020 masih positif.

Jumlah investor saham syariah dan nilai aktiva bersih (NAB) reksa dana syariah menunjukkan pertumbuhan. aSementara sukuk ritel SR012 oversubscribed, dan kinerja saham syariah juga masih mendominasi pasar saham di Bursa Efek Indonesia.

Tidak hanya pada 4 bulan pertama tahun ini ketika Indonesia diserang wabah pandemi Covid-19, kinerja pasar modal syariah juga menunjukkan tren positif dalam beberapa tahun belakang, baik jumlah investor, NAB reksa dana, maupun kinerja saham.

Kepala Divisi Pasar Modal Syariah BEI Irwan Abdalloh mengungkapkan penyebab pertumbuhan yang terjadi pada pasar modal syariah – pertama –  kelompok muda dan komunitas.

Bahkan, data menunjukkan mayoritas pasar modal syariah selama 4 bulan ini adalah investor-investor muda. Mereka menggerakkan pasar modal syariah di semua lini produk.

Sementara khusus pasar saham syariah, enggagement dengan komunitas sangat kuat. Kondisi ini dapat terjadi lantaran dari awal perkembangannya, Bursa Efek Indonesia menggandeng komunitas sebagai partner. "BEI menyebutnya community-based development," katanya.

Kemudian, perkembangan pasar modal syariah di dalam negeri juga dapat terjadi lantaran masyarakat melihatnya sebagai pilihan investasi di pasar modal yang mencerahkan dan menenangkan.

Pilihan investasi syariah di pasar modal menjadi menarik seiring dengan gairah syariah masyarakat Indonesia yang mengalami peningkatan.

BEI melakukan Inovasi produk dan instrumen pasar modal syariah untuk memudahkan investor melakukan transaksi syariah, juga menjadi salah satu alasan kinerja pasar modal syariah mengalami peningkatan.

Inovasi-inovasi dan instrumen tersebut mulai dari SOTS, indeks saham syariah baru (ISSI dan JII70), dan produk zakat dan wakaf saham.

Kemudian terdapat edukasi, literasi, dan inklusi pasar modal syariah yang efisien dan efektif dengan mengoptimalkan media sosial, sehingga mempunyai daya jangkau lebih luas juga.

Strategi pengembangan pasar modal syariah di dalam negeri akan mengikuti kondisi kenormalan baru dan beyond di masa yang akan datang, sehingga ada beberapa strategi yang harus disesuaikan - terutama terkait literasi dan inklusi pasar modal syariah.

"Kalau sebelumnya literasi berbasis internet masih pilihan kedua, sekarang menjadi pilihan utama," katanya.

Terkait dengan invoasi-inovasi baru yang akan diluncurkan pada masa pembukaan kembali ekonomi, dia mengungkapkan pihaknya tengah menggodoknya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG pasar modal syariah Indeks Syariah
Editor : Novita Sari Simamora
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top