Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Unit Bisnis Grup Bakrie di Sektor Migas Cetak Laba US$11,83 Juta

Emiten pertambangan PT Energi Mega Persada Tbk. (ENRG) mampu mencetak kenaikan laba dan pendapatan pada kuartal I/2020.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 02 Juni 2020  |  21:10 WIB
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com
Salah satu lokasi aktivitas bisnis PT Energi Mega Persada Tbk - Energi/mp.com

Bisnis.com, JAKARTA — Emiten pertambangan PT Energi Mega Persada Tbk. (ENRG) mencetak pendapatan US$79,65 juta dengan laba bersih US$11,83 juta pada kuartal I/2020.

Bila dibandingkan dengan periode yang sama tahun laku, terdapat peningkatan sebesar 51,54 persen dan 58,53 persen. Chief Financial Officer Energi Mega Persada Edoardus Windoe mengatakan naiknya kinerja triwulan pertama disebabkan oleh dua faktor.

Pertama, adalah naiknya produksi gas dsri Blok Bentu di Riau yang mendorong tumbuhnya penjualan. Kedua, turunnya jumlah pinjaman.

"Penurunan jumlah neraca pinjaman kami berdampak pada turunnya beban bunga perusahaan," katanya dalam siaran resmi Selasa (2/6/2020).

Selama kuartal I/2020, produksi gas ENRG mencapai 184 juta kubik per hari sedangkan periode sebelumnya 100 juta kubik per hari. Selain itu, produksi minyak mentah mencapai 2.523 barel per hari naik dibandingkan dengan realisasi tahun lalu 2.363 barel per hari.

Chief Executive Officer Energi Mega Persada Syailendra Bakrie mengatakan 90 persen cadangan produksi perseroan berupa gas. Menurutnya gas memiliki harga jual yang lebih stabil dengan jangka waktu kontrak yang panjang.

"Terkait pandemi covid-19 dan penurunan harga minyak kami cukup beruntung 90 persen cadangan dalam bentuk gas. Dibandingkan dengan harga minyak lebih stabil dan tidak berfluktuasi," katanya. Selain itu Blok Kangean di Jawa Timur dan Blok Bentu di Riau menjadi kontributor utama.

Chief Executive Communication Energi Mega Persada Adinda Bakrie menambahkan perseroan tetap melakukan protokol keselamatan di kantor pusat dan lapangan.

"Kami mengutamakan kesehatan dan keselamatan karyawan," pungkasnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

energi mega persada Grup Bakrie Kinerja Emiten
Editor : Hafiyyan
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top