Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Kimia Farma (KAEF) Pangkas Belanja Modal Jadi Rp547 Miliar

PT Kimia Farma (Persero) Tbk. memangkas anggaran belanja modal (capital expenditure/capex) tahun 2020 menjadi Rp547 miliar dari semula Rp1,989 triliun, atau turun 73,6%. 
Newswire
Newswire - Bisnis.com 21 April 2020  |  23:22 WIB
Karyawan Kimia Farma di gudang obat. - Kimia Farma
Karyawan Kimia Farma di gudang obat. - Kimia Farma

Bisnis.com, JAKARTA - PT Kimia Farma (Persero) Tbk. memangkas anggaran belanja modal (capital expenditure/capex) tahun 2020 menjadi Rp547 miliar dari semula Rp1,989 triliun, atau turun 73,6%. 

Pengurangan ini dilakukan emiten berkode saham KAEF tersebut untuk memperbaiki kinerja di tengah tekanan akibat pandemi Covid-19 tahun ini.

“Anggaran capex dikurangi Rp1,442 triliun dari semula Rp1,989 triliun menjadi Rp547 miliar,” kata  Direktur Utama Kimia Farma Verdi Budidarmo di Jakarta, Selasa (21/4/2020).

Dia mengemukakan bahwa sejak periode 2017-2019, capex perseroan cenderung meningkat. Pada 2017, anggaran capex perseroan sebesar Rp788 miliar, kemudian naik pada tahun berikutnya menjadi Rp1,352 triliun, dan pada 2019 naik menjadi Rp2,534 triliun.

Pada 2020, ia juga menyampaikan, perseroan bakal menurunkan jumlah pinjaman berbunga secara bertahap seiring penurunan belanja modal tahun ini.

“Pada 2020, jumlah pinjaman berbunga akan diturunkan sebesar Rp837 miliar, menjadi Rp7,429 triliun,” paparnya.

Kemudian, pihaknya juga akan memotong anggaran beban usaha tahun ini menjadi Rp3,554 triliun dari sebelumnya Rp3,762 triliun.

Kendati demikian, Verdi optimistis target pendapatan tercapai seiring dengan dukungan perusahaan untuk menangani pandemi Covid-19 dalam bidang logistik obat, alat kesehatan dan layanan kesehatan.

“Target pendapatan sebesar Rp11,7 triliun pada 2020 akan tercapai,” ucapnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

farmasi kimia farma

Sumber : Antara

Editor : Ropesta Sitorus
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top