Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Bursa Asia Melonjak, IHSG Parkir di Dekat Level 4.700 Pada Akhir Sesi I

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berhasil mempertahankan momentum penguatannya dan naik lebih dari 1 persen pada akhir sesi I perdagangan hari ini, Senin (6/4/2020).
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 06 April 2020  |  12:08 WIB
Pengunjung berada didekat papan elektronik yang menampilkan perdagangan harga saham di lantai Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan
Pengunjung berada didekat papan elektronik yang menampilkan perdagangan harga saham di lantai Bursa Efek Indonesia di Jakarta, Jumat (13/3/2020). Bisnis - Dedi Gunawan

Bisnis.com, JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) berhasil mempertahankan momentum penguatannya dan naik lebih dari 1 persen pada akhir sesi I perdagangan hari ini, Senin (6/4/2020).

Berdasarkan data Bloomberg, IHSG parkir di level 4.680,23 dengan kenaikan tajam 56,8 poin atau 1,23 persen pada akhir sesi I dari level penutupan perdagangan sebelumnya.

Pada perdagangan Jumat (3/4/2020), IHSG ditutup di level 4.623,43 dengan lonjakan 2,02 persen atau 91,74 poin.

Reli indeks mulai berlanjut pada awal perdagangan Senin (6/4) dengan kenaikan tajam 1,27 persen atau 58,71 poin ke level 4.682,14 pada pukul 09.01 WIB. Sepanjang perdagangan hingga akhir sesi I, indeks bergerak di kisaran 4.623,43-4.741,89.

Seluruh 10 sektor menetap di wilayah positif pada akhir sesi I, dipimpin properti (+3,26 persen), infrastruktur (+2,02 persen), pertanian (+1,92 persen), dan industri dasar (+1,44 persen).

Sejalan dengan penguatan IHSG, indeks saham lainnya di Asia rata-rata juga naik tajam, di antaranya indeks Topix dan Nikkei 225 Jepang yang masing-masing naik melonjak 2,29 persen dan 2,41 persen.

Selain itu, indeks Hang Seng Hong Kong menanjak 1,11 persen, indeks Taiex Taiwan menanjak 1,03 persen, dan Kospi Korea Selatan melonjak 2,65 persen pukul 11.39 WIB.

Dilansir dari Bloomberg, bursa Asia menguat setelah jumlah korban jiwa secara harian di beberapa episentrum penyakit virus corona (Covid-19) dilaporkan menurun.

Angka kematian di negara bagian New York dilaporkan turun untuk pertama kalinya pada Minggu (5/4/2020), meskipun Presiden AS Donald Trump memperingatkan bahwa fase "sangat buruk" dalam pandemi ini semakin dekat.

Dalam suatu briefing harian, Gubernur New York Andrew Cuomo menyatakan angka kematian baru pada Minggu mencapai 594 orang, lebih sedikit dari yang dilaporkan pada Sabtu (4/4/2020) yang mencapai 630 orang.

Cuomo mencatat bahwa angka kematian di New York telah mendatar selama tiga hari setelah mengalami kenaikan dramatis dan hari Minggu menandai penurunan pertamanya.

Sementara itu, Italia mencatat angka kematian paling sedikit dalam lebih dari dua pekan, Prancis melaporkan angka kematian terendah dalam lima hari, dan Spanyol mengalami penurunan selama tiga hari berturut-turut.

Angka-angka kematian terbaru yang menurun melonggarkan gempuran kabar Covid-19 baru-baru ini, meskipun dampak ekonomi dari pandemi ini akan terus menggigit selama beberapa waktu.

“Ada cahaya di ujung terowongan tetapi itu masih merupakan terowongan yang panjang," tulis Erik Nielsen, kepala ekonom UniCredit SpA yang berbasis di London, seperti dilansir dari Bloomberg.

Bursa saham global berakhir melemah pekan lalu, setelah kemerosotan dalam data payroll AS mengisyaratkan sejauh mana dampak Covid-19 terhadap negara berekonomi terbesar di dunia ini.

"Kami masih optimistis bahwa pemerintah akan dapat mengendalikan virus ini dan membuka kembali perekonomian pada akhir April, awal Mei,” ujar Lindsey Piegza, kepala ekonom di Stifel Nicolaus & Co.

"Jika itu terjadi, kemungkinan kita dapat mengendalikan penurunan dari skenario depresi menjadi skenario resesi,” tambahnya.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

IHSG Bursa Asia
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top