Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Virus Corona Ancam Prospek Perusahaan, Bursa India Turun Tajam

Bursa India turun tajam di tengah kekhawatiran bahwa gangguan pada rantai pasokan akibat wabah virus corona (Covid-19) dapat menekan laba perusahaan dan memperburuk prospek ekonomi.
Renat Sofie Andriani
Renat Sofie Andriani - Bisnis.com 24 Februari 2020  |  12:27 WIB
Pria berusia 67 tahun dan istrinya, yang sebelumnya dinyatakan terinfeksi virus corona, meninggalkan rumah sakit di Wuhan, China, Jumat (1/2/2020). Seorang dokter turut merayakan kesembuhan kedua pasiennya itu. - Antara
Pria berusia 67 tahun dan istrinya, yang sebelumnya dinyatakan terinfeksi virus corona, meninggalkan rumah sakit di Wuhan, China, Jumat (1/2/2020). Seorang dokter turut merayakan kesembuhan kedua pasiennya itu. - Antara

Bisnis.com, JAKARTA – Bursa India turun tajam di tengah kekhawatiran bahwa gangguan pada rantai pasokan akibat wabah virus corona (Covid-19) dapat menekan laba perusahaan dan memperburuk prospek ekonomi.

Berdasarkan data Bloomberg, indeks saham acuan di Negeri Hindustan, S&P BSE Sensex, melorot 1 persen ke level 40.749,17 pukul 09.32 pagi waktu Mumbai.

Adapun indeks NSE Nifty 50 merosot 1,1 persen pada perdagangan pagi ini, Senin (24/2/2020). Pada Jumat (21/2/2020), aktivitas perdagangan saham di India ditiadakan karena libur nasional.

Dalam risetnya, Prabhudas Lilladher Pvt mengatakan impor India dari China mencapai hampir 14 persen total pembelian dari luar negeri.

“Industri yang paling terekspos termasuk farmasi, mobil, barang tahan lama, pupuk, dan bahan kimia,” tulis Prabhudas Lilladher Pvt., seperti dilansir Bloomberg.

Sementara itu, perusahaan pemeringkat Crisil Ltd. memperkirakan perusahaan-perusahaan India akan "sangat" terdampak jika keterlambatan pasokan dan suku cadang berkepanjangan melampaui tiga bulan.

”Sentimennya negatif karena investor khawatir tentang dampak virus corona pada pertumbuhan global,” ujar Anita Gandhi, konsultan investasi di Arihant Capital Markets yang berbasis di Mumbai.

“Akan memakan waktu untuk mengukur dampaknya pada kami [India], tetapi sebagian besar perusahaan India yang bergantung pada ekspor China bisa mengalami tekanan,” tambahnya.

Sebanyak 17 dari 19 sektor dalam indeks yang dihimpun oleh BSE Ltd. terkoreksi, dipimpin indeks perusahaan logam.

Saham Housing Development Finance Corp. Ltd. yang melemah 2,4 persen menjadi penekan terbesar terhadap penurunan Sensex, sedangkan saham Tata Steel Ltd. yang anjlok 3,5 persen mencatat penurunan terdalam.

 

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

india Virus Corona
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top