Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Waskita Karya (WSKT) Targetkan Divestasi 5-6 Ruas Tol Pada 2020

Sebagian besar ruas jalan tol yang akan didivestasikan itu merupakan bagian dari proyek Tol Trans Jawa.
Ilman A. Sudarwan
Ilman A. Sudarwan - Bisnis.com 11 Februari 2020  |  18:42 WIB
Kendaraan melintas di jalan tol Bogor, Ciawi, Sukabumi (Bocimi) seksi I yang telah beroperasi di Ciawi, Bogor, Jawa Barat, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya
Kendaraan melintas di jalan tol Bogor, Ciawi, Sukabumi (Bocimi) seksi I yang telah beroperasi di Ciawi, Bogor, Jawa Barat, Kamis (3/1/2019). - ANTARA/Yulius Satria Wijaya

Bisnis.com, JAKARTA – PT Waskita Karya (Persero) Tbk., emiten konstruksi pelat merah berkode saham WSKT, akan mendivestasikan lima hingga enam ruas tol pada tahun ini.

SVP Corporate Secretary Waskita Karya Shastia Hadiarti mengatakan bahwa sebagian besar ruas jalan tol yang akan didivestasikan itu merupakan bagian dari proyek Tol Trans Jawa. Namun, dia mengatakan perseroan belum dapat menyampaikan berapa besaran nilai yang akan didapatkan dari divestasi ini.

“Saat ini Waskita Karya melalui anak usaha kami, PT Waskita Toll Road [WTR] sedang melakukan valuasi atas ruas tol yang akan didivestasi,” katanya kepada Bisnis, Selasa (11/2/2020).

Dia mengatakan bahwa pelepasan kepemilikan ruas jalan tol kepada investor baru bukan hanya menjadi satu-satunya skema divestasi yang akan dilakukan oleh perseroan. Waskita Karya juga akan menggunakan skema Reksa Dana Penyertaan Terbatas [RDPT] untuk mendivestasi sejumlah ruas tolnya.

Meski belum dapat memastikan berapa target pendapatan dari divestasi ini, lanjutnya, realisasi divestasi pada tahun lalu dapat dijadikan tolok ukur. Pada 2019, perseroan mendapatkan Rp2,4 triliun dengan ruas Solo-Ngawi dan ruas Ngawi-Kertosono-Kediri kepada investor asal Hong Kong, King Kingsley Limited.

Dihubungi secara terpisah, Sekretaris Perusahaan PT Waskita Toll Road (WTR) Alex Siwu mengatakan bahwa perseroan masih melakukan kajian terkait rencana divestasi tersebut. Dia juga mengatakan perseroan akan melakukan buyback sesuai dengan skema yang disepakati dalam RDPT.

Saat ini, perseroan memiliki mencapai enam ruas tol yang sudah beroperasi penuh. Perseroan juga memiliki tiga ruas tol yang sudah beroperasi sebagian, yakni ruas Becakayu, ruas Ciawi-Sukabumi, dan ruas Depok-Antasari.

Adapun, untuk ruas tol yang masih dalam tahap konstruksi berjumlah tujuh ruas tol. Dari ketujuh ruas tol tersebut, sebagian di antaranya ditargetkan dapat mulai beroperasi sebagian pada tahun ini. Beberapa ruas tersebut di antaranya ruas Cinere-Serpong seksi 1 dan seksi 2, ruas Cimanggis-Cibitung, dan ruas Cibitung-Cilincing.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

waskita karya wskt
Editor : M. Taufikul Basari
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!

Foto

BisnisRegional

To top