Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Hampir Dua Pekan, Harga Tembaga Belum Move On

Sempat diharapkan naik, harga tembaga malah terus terjerembab akibat permintaan dari China yang menyusut.
Finna U. Ulfah
Finna U. Ulfah - Bisnis.com 30 Januari 2020  |  18:36 WIB
Berbagai produk hasil kerajinan dari tembaga dan kuningan dipajang di showroom Klaster Logam Tumang, Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah. - Bisnis/Lucky L. Leatemia
Berbagai produk hasil kerajinan dari tembaga dan kuningan dipajang di showroom Klaster Logam Tumang, Cepogo, Boyolali, Jawa Tengah. - Bisnis/Lucky L. Leatemia

Bisnis.com,JAKARTA - Harga tembaga turun selama 12 hari perdagangan secara berturut-turut, paling lama sepanjang sejarah. Wabah virus corona yang menerpa China menjadi salah satu pemicu utama.

Ahli Strategi ANZ Daniel Hynes mengatakan pembatasan perjalanan di China yang diramal masih akan bertahan dalam beberapa hari ke depan diyakini bisa menekan permintaan tembaga. Terlebih, saat ini manufaktur China, konsumen tembaga terbesar dunia, juga belum sepenuhnya pulih.

"Dengan asumsi shutdown selama dua minggu, diikuti oleh melambatnya sektor manufaktur dan konstruksi, kita bisa melihat permintaan tembaga turun dengan tingkat yang sama dengan 2003 saat epidemi SARS," ujar Daniel seperti dikutip dari Bloomberg, Kamis (30/1/2020).

17 tahun lalu, ekonomi China juga tertekan akibat epidemi SARS (Severe Acute Respiratory Syndrome). Walhasil, permintaan tembaga global susun hingga 100.000 ton.

Untuk diketahui, wabah virus corona di China telah menjangkit lebih dari 6.000 orang, melebihi jumlah resmi infeksi selama epidemi SARS. Peningkatan tersebut mendorong Organisasi Kesehatan Dunia untuk mengadakan pertemuan guna mempertimbangkan penerbitan peringatan keadaan darurat global.

Kegiatan ekonomi di China memang mendadak gontai. Pabrik-pabrik di China memperpanjang hari libur. Pun dengan maskapai penerbangan global, memangkas penerbangan ke Negeri Panda. IKEA Swedia bahkan menutup semua toko di China untuk membantu mengatasi wabah.

Berdasarkan data Bloomberg, pada penutupan perdagangan Rabu (29/1/2020) harga tembaga di bursa London ditutup di level US$5.641 per ton, melemah 1,09 persen. Penurunan tersebut pun terjadi selama 12 perdagangan beruntun, menjadi penurunan terparah. Sepanjang tahun berjalan 2020, harga tembaga melemah 8,63 persen. 

Di lain pihak, negara penghasil tembaga terbesar di dunia, Chili, menyebut para investor melebih-lebihkan dampak virus corona. Koordinator Pasar Cochilco Victor Garay mengatakan sebelumnya pasar sangat optimistis harga tembaga akan sedikit lebih baik dibandingkan dengan 2019. 

“Tidak ada yang bisa memastikan sentimen yang dapat menghapus ketidakpastian yang dimiliki investor. Saat ini dengan perkembangan corona yang semakin parah, kami masih dalam fase menerka seberapa besar dampaknya terhadap tembaga,” tukas Victor.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

harga tembaga Virus Corona komoditas tembaga
Editor : Rivki Maulana
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top