Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Produksi Batu Bara Samindo Resources (MYOH) Naik Tipis, Ini Pemicunya

Emiten jasa kontraktor pertambangan PT Samindo Resources Tbk. merealisasikan produksi batu bara sebanyak 11,1 juta ton sepanjang tahun lalu.
Pandu Gumilar
Pandu Gumilar - Bisnis.com 22 Januari 2020  |  18:57 WIB
Aktivitas penambangan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan
Aktivitas penambangan batu bara di Tambang Air Laya, Tanjung Enim, Sumatra Selatan, Minggu (3/3/2019). - Bisnis/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA – Emiten jasa kontraktor pertambangan PT Samindo Resources Tbk. merealisasikan produksi batu bara sebanyak 11,1 juta ton sepanjang tahun lalu.

Investor Relations Manager Samindo Resources Ahmad Zaki mengatakan volume produksi batu bara perseroan pada 2019 naik 7,76% dibandingkan dengan produksi pada 2018 yang mencapai 10,3 juta ton.

“Dari total produksi itu, PT Kideco Jaya Agung menghasilkan 10,6 juta ton, sedangkan PT Bayan Resources Tbk. memeroleh 500.000 ton,” katanya kepada Bisnis pada Rabu [21/1/2020].

Zaki menambahkan peningkatan produksi batu bara Januari—Desember 2019 ditopang oleh kinerja pengupasan lapisan tanah atau overburden removal yang digarap perseroan pada 2018.

Tahun lalu, lanjutnya, emiten berkode saham MYOH itu banyak melakukan pemindahan material tapi tidak sebanding dengan jumlah batu bara yang terangkut. Alhasil, banyak lapisan batu bara baru yang terbuka untuk diangkut.

Selain itu, aktivitas pertambangan banyak dilakukan pada area dengan rasio pengupasan lebih rendah.

“Jadi dibandingkan dengan tahun sebelumnya, pada 2019 batu bara yang bisa kami tambang lebih banyak,” imbuhnya.

Selain itu, volume overburden removal (OB) MYOH juga meningkat 0,36% secara tahunan dari 55 juta bank cubic meter (bcm) pada 2018 menjadi 55,2 juta bcm pada 2019.

Overburden removal Kideco sekitar 49,6 juta bcm sedangkan BYAN sekitar 5,6 juta bcm,” katanya.

Zaki menyebutkan peningkatan OB perseroan didorong oleh penambahan 10 unit dump truck untuk mengangkut material. Selain itu, perseroan juga melakukan perawatan alat-alat produksi pada awal 2019.

“Kami lakukan [perawatan] saat curah hujan tinggi jadi saat musim kemarau alat kami sudah siap untuk operasi semua,” katanya.

Berdasarkan data Bloomberg, saham MYOH turun tipis 0,82 persen atau 10 poin ke level Rp1.215 per saham pada perdagangan Rabu (22/1/2020). Meski demikan, harga saham MYOH dalam setahun terakhir mencetak return positif 16,27%.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

samindo resources batu bara
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top