IPTV Akuisisi LINK

PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV) mengumumkan keputusannya mengakuisisi mayoritas saham PT Link Net Tbk (LINK). 
Duwi Setiya Ariyanti
Duwi Setiya Ariyanti - Bisnis.com 03 Desember 2019  |  01:05 WIB
IPTV Akuisisi LINK
Ilustrasi Akuisisi Usaha - Pmgco.com

Bisnis.com, JAKARTA - PT MNC Vision Networks Tbk (IPTV) mengumumkan keputusannya mengakuisisi mayoritas saham PT Link Net Tbk (LINK). 
 
Direktur Utama IPTV, Ade Tjendra mengonfirmasi kabar tersebut. Adapun, kesepakatan telah dicapai dan uji tuntas atau due diligence sedang dilakukan. 
 
Dalam keterbukaan informasinya, dia pun mengatakan belum ada dampak kejadian atas informasi tersebut. Adapun, akuisisi tersebut akan menyinergikan layanan konten, infrastruktur jaringan, dan kapasitas bandwidth yang berpengaruh terhadap peningkatan pendapatan. 
 
Lebih lanjut, Ade berujar keberhasilan akuisisi akan bertolak pada proses uji tuntas (due diligence) pemenuhan syarat dan ketentuan serta pembiayaan dan perjanjian definitif. 


 
“Term sheets sudah disepakati, kami sedang dalam finalisasi proses due diligence,” ujarnya saat dihubungi Bisnis, Senin (2/12/2019). 


Rencana akuisisi pun sebelumnya telah diungkapkan Ade saat penawaran saham perdana medio tahun 2019. 


MNC Vision Tbk. merupakan anak usaha MNC Sky Tbk. Prospek bisnis di bidang layanan televisi berbayar, internet kabel
juga penyedia platform atau over the top (OTT)  menjadi alasan utama untuk mencatatkan perusahaan sebagai entitas bisnis tersendiri. Sebelumnya, IPTV pun mengakuisisi 60% saham penyedia layanan televisi berbayar K-Vision guna menambah jumlah pelanggan.  
 
Dikutip dari laman resmi LINK, pemegang saham terdiri dari 37,6% saham publik dan 35% dimiliki Asia Link Dewa Pte Ltd yang memegang kendali atas operasi bisnis LINK dan PT First Media Television. Sisanya sebanyak 27,4%, digenggam PT First Media Tbk yang merupakan bagian dari Grup Lippo menyediakan layanan internet nirkabel yakni broadband wireless access (BWA) dan layanan konten. 
 
Sementara itu, Sekretaris Perusahaan PT First Media Tbk (KLBV), Harianda Noerlan mengatakan dalam keterbukaan informasinya bahwa penandatanganan term sheets menjadi proses awal akuisisi. Kendati demikian, perjanjian definitif masih belum diteken karena menanti hasil uji tuntas yang ditargetkan selesai dalam kurun waktu enam bulan. Meskipun belum mencapai perjanjian definitif, kedua perusahaan bisa melakukan sinergi layanan.
 
“Para pihak akan berupaya mencapai kesepakatan lebih lanjut maksimum enam bulan,” katanya.  
 
Dikutip dari laporan keuangannya, PT Link Net Tbk membukukan pendapatan sebesar Rp2,76 triliun pada kuartal III/2019, turun 0,98% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu yakni Rp2,79 triliun. 
 
Dari sisi laba bersih, perusahaan meraup Rp772,85 miliar atau turun 5,25% dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu sebesar Rp815,73 miliar. Dari sisi kas bersih yang digunakan untuk investasi, perusahaan membelanjakan Rp1,09 triliun atau naik 35,07% dari Rp806,67 miliar pada periode yang sama tahun lalu. Kenaikan investasi tersebut melampaui pertumbuhan liabilitas yang sebesar 32,56% dari Rp1,27 triliun menjadi Rp1,69 triliun. 
 
Sementara itu, dari laporan keuangannya, IPTV pada kuartal III/2019 membalikkan rugi Rp47,23 miliar menjadi laba Rp155,24 miliar. Di sisi lain, pendapatan perusahaan tumbuh 5,12% dari Rp2,53 triliun menjadi Rp2,40 triliun. 
 
Berbeda dengan LINK, kas bersih untuk investasi perusahaan turun 3,06% dari Rp1,05 triliun menjadi Rp1,02 triliun. Adapun, liabilitasnya tumbuh 31,87% dari Rp4,63 triliun menjadi Rp6,11 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
mnc vision networks

Editor : Mia Chitra Dinisari
KOMENTAR


Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top