Cari berita
Bisnis.com

Konten Premium

Bisnis Plus bisnismuda Koran Bisnis Indonesia tokotbisnis Epaper Bisnis Indonesia Konten Interaktif Bisnis Indonesia Group Bisnis Grafik bisnis tv

Kantongi Laba Bersih Rp2,2 Triliun, Mampukah Saham JSMR Tembus Rp6.000?

Positifnya kinerja PT Jasa Marga (Persero) Tbk. dinilai masih mampu mengerek harga saham perseroan.
M. Nurhadi Pratomo
M. Nurhadi Pratomo - Bisnis.com 18 Maret 2019  |  22:10 WIB
Kantongi Laba Bersih Rp2,2 Triliun, Mampukah Saham JSMR Tembus Rp6.000?
Kendaraan pemudik melintas di jalur alternatif jalan tol fungsional Solo-Ngawi, di Gondang Rejo, Karanganyar, Jawa Tengah, Kamis (22/6/2017). Ruas ini dikelola oleh PT Jasamarga Solo-Ngawi. - Antara/Mohammad Ayudha
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA — Pergerakan saham PT Jasa Marga (Persero) Tbk. diproyeksi masih menguat usai melaporkan capaian kinerja keuangan 2018.

Berdasarkan data Bloomberg, harga saham emiten berkode JSMR itu ditutup stagnan pada sesi perdagangan, Senin (18/3/2019). Saham tersebut kembali mendarat di harga penutupan Rp5.325, sama dengan harga penutupan pada akhir pekan lalu.

Tetapi, laju saham JSMR tercatat berada di tren positif untuk periode berjalan 2019 dengan menguat 24,42%. Saham perseroan tol milik negara itu diperdagangkan dengan Price Earning Ratio (PER) 17,57 kali dan total kapitalisasi pasar Rp38,65 triliun.

Head of Equity Trading MNC Sekuritas Medan Frankie Wijoyo Prasetio menjelaskan apabila dilihat dari sisi laba usaha, JSMR masih mencatatkan pertumbuhan 16,5% secara tahunan. Nilai laba usaha yang dibukukan naik dari Rp4,6 triliun pada 2017 menjadi Rp5,4 triliun pada 2018.

Namun, sambungnya, pencapaian itu disertai dengan peningkatan biaya keuangan 44,98% secara tahunan pada 2018. Biaya yang dikeluarkan naik dari Rp1,27 triliun pada 2017 menjadi Rp1,83 triliun pada tahun lalu.

Saat ini, Frankie menyebut pendapatan JSMR memang cenderung datar karena beban bunga yang meningkat. Selain itu, ada perubahan sistem pembayaran yang mengakibatkan trafik sedikit menurun pada 2018.

“Tetapi, efek dari perubahan sistem pembayaran yang berlangsung adalah untuk sementara dan dengan ekspansi yang sudah berlangsung, kami optimistis JSMR dapat mencatatkan performa keuangan yang lebih bagus ke depannya,” paparnya kepada Bisnis, Senin (18/3/2019).

Frankie masih merekomendasikan beli untuk saham JSMR. Target harga berada di level Rp6.000 per saham.

Secara terpisah, analis Kresna Sekuritas Andreas Kristo Saragih menilai kinerja JSMR pada 2018 sesuai ekspektasinya dan konsensus. Menurutnya, manajemen mencapai target menjaga laba bersih tetap stabil dan membuat EBITDA bertumbuh.

Secara keseluruhan, Andreas menjelaskan kenaikan beban bunga serta kerugian dari entitas usaha patungan atau Joint Venture (JV) dan asosiasi dapat diminimalisasi dengan adanya laba dari penjualan aset.

 “Laba penjualan aset tidak tahun ini saja dilakukan oleh JSMR, karena tahun lalu juga ada transaksi tersebut. Dengan mengabaikan laba penjualan aset pada 2017 dan 2018, adjusted net profit turun 19% secara tahunan,” tuturnya.

Kendati demikian, pada 2019, JSMR diprediksi kembali melakukan divestasi aset berupa penerbitan Reksa Dana Penyertaan Terbatas (RDPT) dan penjualan sebagian saham untuk mature toll road yang keseluruhan sahamnya dikuasai oleh perseroan. Pihaknya merekomendasikan hold saham JSMR dengan target harga Rp5.475.

Pada 2018, total pendapatan yang dikantongi JSMR mencapai Rp36,97 triliun atau tumbuh 5,36% dari Rp35,09 triliun pada 2017. Di sisi laba bersih, perseroan mengantongi Rp2,202 triliun pada 2018, naik 0,11% dari Rp2,200 triliun pada 2017. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

jasa marga harga saham
Editor : Annisa Margrit
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

Terpopuler

Banner E-paper
back to top To top