Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Menakar Saham KINO & Dampak Diversifikasi Bisnis Makanan Hewan

Mirae Asset Sekuritas Indonesia menilai saham PT. Kino Indonesia Tbk (KINO) saat ini terlihat menarik dari sisi harga yang berada di bawah harga penawaran perdananya pada Desember 2015 lalu, dan terbuka potensi pertumbuhan dari diversifikasi bisnis emiten consumer goods tersebut.
Fajar Sidik
Fajar Sidik - Bisnis.com 05 Juni 2018  |  10:29 WIB
Menakar Saham KINO & Dampak Diversifikasi Bisnis Makanan Hewan
Kino Indonesia - kino.co.id
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA -- Mirae Asset Sekuritas Indonesia menilai saham PT. Kino Indonesia Tbk (KINO) saat ini terlihat menarik dari sisi harga yang berada di bawah harga penawaran perdananya pada Desember 2015 lalu, dan terbuka potensi pertumbuhan dari diversifikasi bisnis emiten consumer goods tersebut.

Analis Mirae Asset Sekuritas, Firman Hidayat menjelaskan KINO mencatatkan pertumbuhan penjualan 24,20% dari Rp 670,2 milliar pada kuartal I/2017 menjadi Rp 832,4 milliar pada kuartal I/2018.

Pertumbuhan penjualan ini ditopang oleh pertumbuhan segmen personal care sebesar 30,4% dari Rp 319,7 milliar menjadi Rp 417,2 milliar, dan pertumbuhan penjualan segmen minuman 24,5% dari Rp 253,8 milliar, menjadi Rp 316,3 milliar pada periode kuartal satu secara tahunan.

Elips dan sleek baby cleanser menjadi produk unggulan dari segmen personal care yang memiliki market share masing-masing sebesar 73%.

Selain itu, KINO mendirikan joint venture bernama PT. Kino Pet World Indonesia senilai Rp12,5 milliar bersama Wah Kong Corporation. Hal itu, bertujuan untuk diversifikasi portofolio produk KINO di bidang produksi dan distribusi makanan hewan peliharaan.

"Kami memandang prospek bisnis makanan hewan peliharaan di Indonesia tingkat penetrasinya masih rendah, pangsa pasar makanan hewan peliharaan di Indonesia mencapai 15,6% di Asia Tenggara," jelasnya dalam riset yang diterima Bisnis.com, Selasa (5/6/2018).

Dia menambahkan komposisi pemain internasional mencapai 95% dan pemain lokal sebesar 5%. Pihaknya memperkirakan pertumbuhan hewan peliharaan di Indonesia baru akan mencapai 7,1% hingga 2020.

Merujuk pada hasil konsensus Bloomberg, KINO diprediksi akan mencetak pertumbuhan EPS sebesar 58,44% (YoY) dan rasio P/E sebesar 16,28x FY 2018. Artinya, EPS KINO pada kuartal I/2018 yang telah mencapai angka 22% menunjukkan pencapaian persentase 18,03% dari nilai konsensus.

Selain itu, harga saham KINO telah turun sebesar 47,36% dari harga IPO pada Desember 2015 lalu. Hal itu membuat saham KINO terlihat menarik, walaupun terdapat potensi risiko, dari sisi nilai tukar dollar terhadap rupiah. "Setiap +/- Rp 500 akan berdampak pada +/- 0,8% gross profit margin perseroan."

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten kino indonesia
Editor : Fajar Sidik
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top