Indeks IDX High Dividend 20 Diluncurkan, Simak Kenaikan Sejumlah Sahamnya

IDX High Dividend 20 yakni indeks atas harga 20 saham perusahaan tercatat yang secara rutin membagikan dividen tunai dan memiliki imbal hasil dividen (dividend yield) kepada para pemegang sahamnya.
Renat Sofie Andriani | 18 Mei 2018 13:18 WIB

Bisnis.com, JAKARTA - Bursa Efek Indonesia (BEI), pada Kamis (17/5/2018), meluncurkan tiga indeks saham baru, di antaranya adalah IDX High Dividend 20.

IDX High Dividend 20 yakni indeks atas harga 20 saham perusahaan tercatat yang secara rutin membagikan dividen tunai dan memiliki imbal hasil dividen (dividend yield) kepada para pemegang sahamnya.

Konstituen indeks IDX High Dividend 20 adalah saham dari perusahaan tercatat yang membagikan dividen tunai selama 3 tahun terakhir serta memiliki rata-rata harian nilai transaksi reguler untuk periode 3 bulan, 6 bulan, dan 12 bulan terakhir masing-masing lebih besar dari Rp1 miliar.

Indeks IDX High Dividend 20 dipilih berdasarkan imbal hasil dividen, kriteria likuiditas, serta kapitalisasi pasar.

Metode penghitungan Indeks IDX High Dividend 20 menggunakan metode Capped Dividend Yield Adjusted Free-Float Market Capitalization Weighted. Indeks ini menggunakan nilai kapitalisasi pasar dan jumlah saham beredar di publik (free float) sebagai bobot dengan penyesuaian menggunakan imbal hasil, serta mengenakan batasan bobot dalam indeks paling tinggi untuk satu saham adalah 15%.

Untuk indeks IDX High Dividend 20, evaluasi mayor dilakukan setiap akhir bulan Januari dan selanjutnya akan efektif setiap hari bursa pertama di bulan Februari. Evaluasi Minor untuk indeks tersebut dilakukan setiap akhir bulan Juli dan selanjutnya akan efektif setiap hari bursa pertama di bulan Agustus.

Direktur Utama BEI Tito Sulistio berharap indeks saham baru ini dapat menjadi alternatif acuan bagi para investor dan pengelola dana dalam melakukan investasi.

Kepada Bisnis.com, Research Analyst PT Narada Asset Management Kiswoyo Adi Joe mengatakan diluncurkannya indeks IDX High Dividend 20 memberi kejelasan kepada investor.

“Kalau mau pilih saham dengan dividen besar, pilihan saham ada di indeks ini,” jelasnya ketika dihubungi Bisnis.com hari ini, Jumat (18/5/2018).

Menyusul peluncuran indeks IDX High Dividend 20 kemarin, sejumlah saham yang tercantum dalam daftar indeks mencatat kenaikan, di antaranya saham PT Adaro Energy Tbk. (ADRO) yang menguat 3,72% ke Rp1.950 per lembar saham pada akhir sesi I perdagangan hari ini, setelah berakhir di posisi 1.880 pada perdagangan Kamis (17/5/2018).

Saham PT Gudang Garam Tbk. (GGRM) ikut menguat sebesar 1,58% ke Rp69.175 per lembar saham pada akhir sesi I perdagangan hari ini, setelah berakhir di posisi 68.100 pada perdagangan Kamis (17/5/2018).

Berikut beberapa saham yang masuk dalam indeks IDX High Dividend 20 yang mencatatkan kenaikan dalam satu tahun terakhir (per akhir sesi I perdagangan hari ini):

Kode

Nama Emiten

Harga Saham 18 Mei 2017 (Rp)

Harga Saham 18 Mei 2018 (Rp)*

ADRO

Adaro Energy Tbk.

1.435

1.950

BBCA

Bank Central Asia Tbk.

17.400

22.000

BBNI

Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk.

6.525

7.725

BJBR

BPD Jawa Barat dan Banten Tbk.

1.985

2.050

BJTM

BPD Jawa Timur Tbk.

655

700

ITMG

Indo Tambangraya Megah Tbk.

15.300

26.675

MPMX

Mitra Pinasthika Mustika Tbk.

815

1.035

SIDO

Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk.

530

805

UNTR

United Tractors Tbk.

23.450

35.900

  Sumber: Bloomberg

 

Keterangan: *per akhir sesi I perdagangan

 

Tag : Indeks BEI
Editor : Linda Teti Silitonga

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top