Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Intraco Penta (INTA) Incar Pertumbuhan Penjualan 40%

PT Intraco Penta Tbk. (INTA) menargetkan penjualan alat berat pada 2018 tumbuh 40% menjadi sekitar 808 unit.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 17 Mei 2018  |  21:41 WIB
Intraco Penta (INTA) Incar Pertumbuhan Penjualan 40%
Komisaris Independen PT Intraco Penta Tbk Jugi Prajogo (dari kiri), saling bertumpu tangan dengan Direktur Utama Petrus Halim, Komisaris Leny Halim, Direktur Moh. Effendi Ibnoe dan Direktur Fred L, Manibog seusai rapat umum pemegang saham di Jakarta, Kamis (20/4). - JIBI/Dedi Gunawan
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA–PT Intraco Penta Tbk. (INTA) menargetkan penjualan alat berat pada 2018 tumbuh 40% menjadi sekitar 808 unit.

Investor Relations Strategist PT Intraco Penta Tbk. (INTA) Ferdinand D. menyampaikan, pada kuartal I/2018 perusahaan meralisasikan penjualan alat berat sejumlah 251 unit, naik 106% yoy dari kuartal I/2017 sebanyak 122 unit. Adapun, nilai penjualan mencapai Rp551,47 miliar, tumbuh 114% yoy dari sebelumnya Rp257,96 miliar.

"Sampai akhir 2018, kami targetkan penjualan alat berat tumbuh 40%," ujarnya saat dihubungi, Rabu (16/5/2018).

Tahun lalu, INTA merealisasikan penjualan alat berat sejumlah 629 unit. Mengacu kepada target 2018, artinya perusahaan membidik pemasaran sebanyak 880 unit.

Menurutnya, sejak 2017 sektor pertambangan cukup bergairah sehingga permintaan alat berat meningkat. Diperkriakan tren memanasnya harga batu bara masih memberikan angin segar bagi industri alat berat dalam 2 tahun ke depan.

Sektor tambang berkontribusi 69% terhadap total penjualan perseroan pada kuartal I/2018. Selanjutnya, industri umum 13%, infrastruktur 8%, transportasi 8%, dan lain-lain 8%.

Di samping itu, sambung Ferdinand, pada 2018 PT Intraco Penta Prima Servis (IPPS) mendapat jenis alat baru dari Volvo CE, seperti Rigid Dump Truck. IPPS adalah anak perusahaan INTA untuk lini usaha alat berat merk Volvo dan SDLG di wilayah Kalimantan, Sulawesi, dan Maluku.

Per Maret 2018, nilai penjualan alat berat merk Volvo dan SDLG mencapai 94%. Dari sisi jumlah unit, kedua merk berkontribusi 59%.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

kinerja emiten intraco penta
Editor : Pamuji Tri Nastiti
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top