Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group

Rekomendasi Saham: Sudah Turun 13,5%, Saatnya Koleksi GGRM?

Saham PT Gudang Garam Tbk. berpeluang mengalami peningkatan namun masih cenderung tertahan di level resistan Rp87.000 per saham.
Hafiyyan
Hafiyyan - Bisnis.com 31 Maret 2018  |  23:24 WIB
Karyawan beraktivitas di dekat papan elektronik penunjuk Indeks Harga Saham Gabungan, di Jakarta, Selasa (27/2/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan
Karyawan beraktivitas di dekat papan elektronik penunjuk Indeks Harga Saham Gabungan, di Jakarta, Selasa (27/2/2018). - JIBI/Felix Jody Kinarwan

Bisnis.com, JAKARTA--Saham PT Gudang Garam Tbk. berpeluang mengalami peningkatan namun masih cenderung tertahan di level resistan Rp87.000 per saham.

Kresna Securities dalam publikasi risetnya baru-baru ini menyampaikan, realisasi pendapatan dan laba bersih Gudang Garam masih sejalan dengan proyeksi perusahaan, yakni senilai Rp85,3 triliun dan Rp7,5 triliun.

Pada 2018, kinerja GGRM berpotensi meningkat dan mencatatkan pembukuan keuangan yang lebih baik dibandingkan dengan pesaingnya, yaitu PT Hanjaya Mandala Sampoerna Tbk. (HMSP).

Produk utama yang mendorong penjualan ialah segmen Sigaret Kretek Mesin (SKM) Full Flavor. Penjualan SKM pada 2017 mencapai Rp74,85 triliun, naik 9,27% year on year (yoy) dari sebelumnya Rp68,50 triliun.

Saat dihubungi Bisnis.com, analis Teknikal Kresna Securities William Mahmudi mengatakan, secara teknikal saham GGRM sedang dalam masa penurunan setelah menembus level support Rp76.000. Namun, tekanan jual diprediksi hanya berlangsung sementara jika berhasil bertahan di atas support Rp64.000—Rp65.000.

“GGRM masih berpeluang reli kembali. Flip level Rp75.000—Rp76.000 baru breakdown,” tuturnya.

William berpendapat, kendati berpeluang mengalami peningkatan, saham GGRM masih akan tertahan di level resistan Rp87.000.

Pada penutupan perdagangan Kamis (29/3/2018), saham GGRM ditutup menguat 1.575 poin atau 2,22% menjadi Rp72.475. Harga merosot 13,51% sepanjang tahun berjalan dari level Rp83.800 pada akhir 2017.

Price to Earning Ratio (PER) GGRM ialah 17,98 kali dengan kapitalisasi pasar mencapai Rp139,45 triliun.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

rekomendasi saham
Editor : Ana Noviani
Bisnis Indonesia bersama 3 media menggalang dana untuk membantu tenaga medis dan warga terdampak virus corona yang disalurkan melalui Yayasan Lumbung Pangan Indonesia (Rekening BNI: 200-5202-055).
Ayo, ikut membantu donasi sekarang! Klik Di Sini untuk info lebih lengkapnya.
0 Komentar

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

BisnisRegional

To top