Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com

Konten Premium

Epaper Bisnis Indonesia tokotbisnis Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

BUMIPUTERA SEKURITAS: Aksi Tunggu Investor Sampai Awal 2017

Bumiputera Sekuritas menilai aksi wait and see investor terjadi hingga awal tahun depan. Dalam sepekan terakhir, indeks dalam negeri masih memberikan nilai imbal hasil negatif sebesar 0,93%
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 28 November 2016  |  12:03 WIB
BUMIPUTERA SEKURITAS: Aksi Tunggu Investor Sampai Awal 2017
Bursa Efek Indonesia. - .Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA- Bumiputera Sekuritas menilai aksi wait and see investor terjadi hingga awal tahun depan.

Dalam sepekan terakhir, indeks dalam negeri masih memberikan nilai imbal hasil negatif sebesar 0,93%.

Bumiputera Sekuritas berasumsi masih tingginya kekhawatiran investor terhadap kestabilan ekonomi Asia pascaterpilihnya Donald Trump sebagai presiden AS dan kebijakan suku bunga AS menjadi alasan tersendiri bagi investor saat ini untuk wait and see.

Di samping itu, gejolak politik di dalam negeri yang memicu kekhawatiran keamanan berinvestasi membuat para pelaku usaha kembali mempertimbangkan rencana berinvestasi di Indonesia.

"Kondisi seperti ini kami prediksi terus terjadi hingga awal tahun depan. Laju IHSG bergerak dalam rentang terbatas. Desember mendatang, semakin tingginya kecemasan akan rencana penaikan suku bunga the Fed semakin menipiskan penguatan IHSG," tulis Bumiputera Sekuritas dalam riset yang terbit pada Senin (28/11/2016).

Meski sentimen negatif masih mendominasi, ada satu sektor yang diprediksi masih bergerak menguat hingga tahun depan, yakni sektor pertambangan.

Sektor tambang telah menguat 75% year-to-date. Hal ini terjadi karena harga komoditas mulai kembali bangkit dari beberapa tahun sebelumnya yang terkoreksi tajam. Namun, dari perdagangan terakhir, harga minyak terkoreksi. Kondisi itu terjadi karena investor menanti hasil pertemuan OPEC yang berlangsung di Vienna pada akhir November ini.

"Dan kembali untuk jangka pendek, bursa dalam negeri diprediksi masih mampu melanjutkan penguatannya," kata Bumiputera Sekuritas.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Editor : Linda Teti Silitonga
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Lainnya

Berita Terkini

back to top To top