Yuan Devaluasi, Saham Bursa Dunia Lemah

Saham di bursa-bursa dunia pada akhir pekan ini lebih rendah dibanding Jumat setelah China mendevaluasi mata uang pada Selasa yang mengguncang investor, meskipun volatilitas menurun akhir pekan ini, menunjukkan pasar telah menyerap tindakan mengejutkan Beijing.
Martin Sihombing
Martin Sihombing - Bisnis.com 16 Agustus 2015  |  12:48 WIB
Yuan Devaluasi, Saham Bursa Dunia Lemah
Indeks saham AS berakhir lebih tinggi pada minggu ini. - REUTERS

Bisnis.com, NEW YORK - Saham di bursa-bursa dunia pada akhir pekan ini  lebih rendah dibanding  Jumat setelah China mendevaluasi mata uang pada  Selasa yang mengguncang investor, meskipun volatilitas menurun akhir pekan ini, menunjukkan pasar telah menyerap tindakan mengejutkan Beijing.

Untuk minggu ini, MSCI World Index, semua turun 0,4 persen, penurunan mingguan kedua secara berturut-turut. Devaluasi sederhana mata uang China  didominasi aktivitas pasar, saat yuan kehilangan 3 persen pada pekan ini, dan investor yang tersisa mempertanyakan apakah langkah itu akan terus menekan yen Jepang dan mata uang Asia lainnya.

Indeks saham AS berakhir lebih tinggi pada minggu ini, bagaimanapun, sebagian besar  dari kekuatan  keuntungan besar pada hari Senin. The S & P 500  akhir  minggu sampai 0,7 persen. Harga minyak rebound dari posisi terendah dalam enam setengah tahun pada hari Jumat, namun  diperkirakan masih akan tetap di bawah tekanan karena kekhawatiran tentang permintaan global kelebihan pasokan dan lemah.

Dow Jones Industrial Average naik 69,15 poin, atau 0,40 persen, ke 17,477.40. Indeks The Standard  & Poor 500 naik 8,15 poin, atau 0,39 persen, pada 2,091.54. Nasdaq Composite Index naik 14,68 poin, atau 0,29 persen, pada 5,048.24.

Harga minyak mentah merosot ke level terendah sejak Maret 2009 sebelum rebound. Mata uang emerging market turun ke posisi terendah dalam sejarah, dengan lira Turki dan rand Afrika Selatan dalam sorotan, karena investor menuju keamanan ekonomi negara maju.

Bank Rakyat China menetapkan tingkat  titik tengah yuan  pada 6,3975 per dolar sebelum pasar dibuka pada hari Jumat, sedikit lebih tinggi dari hari sebelumnya  6,3990. Yuan juga menguat di perdagangan pasar spot, berpindah tangan pada 6,3908.

"Bagian rekayasa devaluasi tampaknya lebih, tapi karena kekuatan pasar dimaksudkan untuk memainkan peran yang lebih besar, yuan akan melayang lebih rendah," tulis analis di Brown Brothers Harriman. "Apa yang kita tahu adalah bahwa (Bank Rakyat China) akan terus mengelola mata uang secara erat."

Sebelumnya, pada hari Jumat, parlemen Yunani memilih untuk menyetujui penyelamatan ketiga keuangan negara oleh kreditur asing dalam lima tahun. Perdana Menteri Alexis Tsipras masih menghadapi mosi tidak percaya akhir bulan ini.

Saham Eropa memiliki minggu terburuk dalam pekan keenam, jatuh 2,9 persen, karena saham perusahaan ekspor dengan eksposur ke China jatuh setelah yuan didevaluasi.

Indeks FTSEurofirst 300 saham Eropa terkemuka turun 0,1 persen pada hari Jumat. Euro STOXX 50 diperdagangkan turun 0,7 persen.

Pertumbuhan ekonomi di zona euro melambat pada kuartal kedua. Prancis mengalami stagnasi dan Italia kehilangan momentum, disebabkan  kembali oleh outlook global yang tidak menentu karena  melemahnya investasi bahkan di pembangkit tenaga listrik Jerman.

Minyak mentah berjangka jatuh ke tingkat yang tidak terlihat sejak awal 2009 sebelum kembali sedikit. Minyak mentah AS ditutup naik 27 sen menjadi US$42,50 per barel setelah mencapai terendah 6,5 tahun US$ 41,35 per barel karena peningkatan besar dalam persediaan AS. Brent turun 0,5 persen pada US$ 49,00.

Dolar AS turun 0,1 persen terhadap yen ke ¥ 124,27 dan naik 0,3 persen terhadap euro, yang jatuh ke US$ 1,1112.

Greenback berada di bawah tekanan pekan ini saat devaluasi China  menahan harapan yang ditunggu-tunggu dari kenaikan suku bunga Federal Reserve yang akan datang pada pertemuan 16-17 September tersebut. Tapi  kuatnya data penjualan ritel AS pada hari Kamis dan data produksi industri yang baik pada hari Jumat mendukung pandangan bahwa The Fed siap untuk mendaki.

Hasil catatan pada 10-tahun  Treasury AS naik menjadi 2,20 persen setelah jatuh ke level terendah empat bulan dari 2,04 persen pada Rabu. Harga emas sedikit berubah  tetapi naik 1,9 persen untuk minggu ini.

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :
saham as, yuan

Sumber : REUTERS

Editor : Martin Sihombing

Berita Terkait



Berita Terkini Lainnya

Top