Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

ADIRA DINAMIKA MULTI FINANCE (ADMF) Laba 2014 Anjlok 53,6%

PT Adira Dinamika Multi finance Tbk. (ADMF) membukukan laba bersih sebesera Rp792,1 miliar sepanjang periode 2014, anjlok 53,6% dibandingkan dengan setahun sebelumnya Rp1,7 triliun.
Sukirno
Sukirno - Bisnis.com 30 Januari 2015  |  14:18 WIB
laba adira dinamika multi finance anjlok - ilustrasi
laba adira dinamika multi finance anjlok - ilustrasi

Bisnis.com, JAKARTA-- PT Adira Dinamika Multi finance Tbk. (ADMF) membukukan laba bersih sebesera Rp792,1 miliar sepanjang periode 2014, anjlok 53,6% dibandingkan dengan setahun sebelumnya Rp1,7 triliun.

Berdasarkan laporan keuangan perseroan yang dirilis Jumat (30/1/2015), disebutkan laba per saham dasar perseroan juga merosot tajam menjadi Rp792 dari sebelumnya Rp1.707 per saham.

Penurunan laba bersih tersebut diakibatkan oleh melonjaknya beban yang harus ditanggung ADMF. Sepanjang tahun lalu, total beban ADMF melonjak menjadi Rp7,19 triliun dari sebelumnya Rp1,7 triliun.

Pendapatan dari pembiayaan konsumen terbilang meningkat menjadi Rp5,7 triliun dari sebelumnya Rp5,05 triliun pada 2013. Sewa pembiayaan juga naik menjadi Rp241 miliar dari sebelumnya Rp107 miliar.

Sementara pendapatan lain-lain yang dibukukan ADMF tercatat merosot menjadi Rp2,25 triliun dari sebelumnya Rp2,9 triliun. Total pendapatan ADMF selama 12 bulan tercatat meningkat tipis menjadi Rp8,29 triliun dari sebelumnya Rp8,06 triliun.

Total aset ADMF per 31 Desember 2014 mencapai Rp29,93 triliun, merosot dibandingkan periode 2013 yang mencapai Rp30,99 triliun. Peningkatan terjadi pada pos liabilitas menjadi Rp25,8 triliun dari Rp24,9 triliun dengan ekuitas Rp4 triliun dari sebelumnya Rp5 triliun.

Adapun pembiayaan baru yang dibukukan ADMF sepanjang tahun lalu mencapai Rp34,1 triliun, tumbuh Rp340 miliar dibandingkan periode 2013 yang mencapai Rp33,7 triliun. Total kontrak baru mencapai 1,9 juta dengan piutang pembiayaan yang dikelola naik 3% menjadi Rp49,6 triliun dari Rp48,3 triliun.

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

adira finance
Editor : Gita Arwana Cakti

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini Lainnya

Terpopuler

Download Aplikasi E-Paper sekarang dan dapatkan FREE AKSES selama 7 hari!
To top