Cari berita
  • facebook
  • twitter
  • instagram
  • youtube
Bisnis.com
Epaper Bisnis Indonesia BIGStore Koran Bisnis Indonesia Bisnis Indonesia Group bisnis tv bisnismuda

Laba Bersih Link Net Tumbuh 52,34%

Laba bersih PT Link Net Tbk. pada sembilan bulan pertama tahun ini meningkat 52,34% menjadi Rp420,56 miliar dibandingkan dengan periode sama 2013.
Gloria Natalia Dolorosa
Gloria Natalia Dolorosa - Bisnis.com 09 November 2014  |  17:09 WIB
Laba Bersih Link Net Tumbuh 52,34%
Logo Link Net - Bisnis
Bagikan

Bisnis.com, JAKARTA--Laba bersih PT Link Net Tbk. pada sembilan bulan pertama tahun ini meningkat 52,34% menjadi Rp420,56 miliar dibandingkan dengan periode sama 2013.

Marjin laba bersih per September 2014 sebesar 27,1%, naik 430 basis poin dari September tahun lalu. Penyedia layanan melalui jaringan komunikasi broadband berkode saham LINK itu mampu menekan biaya lainnya sebesar 81,94% dan biaya keuangan sebesar 59,92%.

Naiknya beban pokok pendapatan sebesar 37,39% serta bagian kerugian entitas asosiasi sebesar 498,17% tidak menyurutkan penaikan laba bersih perseroan yang listing di BEI pada Juni lalu itu.

Adapun, pendapatan unit usaha milik Grup Lippo itu pada sembilan bulan pertama 2014 meningkat 28,1% menjadi Rp1,55 triliun dari periode sama tahun lalu. Laporan keuangan LINK yang terbit Minggu, (9/11/2014), menyebut layanan broadband Internet dan jaringan berlangganan berkontribusi paling besar, yakni 55,58% atau Rp861,6 miliar, terhadap total pendapatan Rp1,55 triliun.

Sedangkan, layanan televisi kabel berlangganan menyumbang 37,34% atau Rp578,9 miliar terhadap total pendapatan. Sisanya disumbang pendapatan iklan dan lain-lain.

Rerata pendapatan per pengguna (average revenue per user/ ARPU) per September 2014 untuk televisi kabel sebesar Rp185.000, sedangkan untuk broadband Rp218.000.EBITDA disesuaikan sejak awal tahun hingga akhir September 2014 mencapai Rp892,4 miliar, naik 34,62% dari sembilan bulan pertama tahun lalu.

Per September 2014, LINK telah menghabiskan belanja modal sebesar Rp542 miliar dari alokasi belanja modal tahun ini Rp1 triliun. Belanja jaringan menghabiskan realisais belanja modal paling besar, yakni Rp381 miliar. Adapun, belanja converter, decoder, kabel, dan set-top-box menguras dana Rp135 miliar. Sisanya, dihabiskan oleh belanja lainnya sebesar Rp26 miliar. 

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Simak Video Pilihan di Bawah Ini :

Simak berita lainnya seputar topik artikel ini, di sini :

grup lippo link link net kinerja september 2014
Editor : Ismail Fahmi
Bagikan

Bergabung dan dapatkan analisis informasi ekonomi dan bisnis melalui email Anda.

Artikel Terkait



Berita Terkini

back to top To top